Monday, 6 August 2012

Awek Tudung Penjual Kismis di RnR


“Salam bang. Abang nak beli tak Kismis serta kalendar 2012 saya ni..?” tegur seorang gadis belasan tahun.
Roslan mengangkat wajahnya dari menghadap hidangan nasi lemak yang sedang dinikmatinya lalu matanya memandang tepat ke arah gadis remaja yang baru menegurnya.
“Aiseymen..senja-senja dah kacau aku tengah makan. Kacau daun betul la bebudak Sekolah Agama Tahfiz ni.” rungut Roslan dalam hatinya.
Roslan sudah berumur 38 tahun dan sepanjang 6 tahun dia bekerja sebagai pemandu lori kontena jarak jauh sudah acap kali dia diganggu oleh pelajar-pelajar Sekolah Agama Tahfiz yang sentiasa berkeliaran di RnR yang ada di sepanjang Lebuhraya PLUS Utara Selatan
Senja ini pun tidak terkecuali. Dia sedang dalam perjalanan menghantar kontena berisi tayar dari Kuala Lumpur ke Perlis. Sekarang sudah pukul 7.00 petang dan Roslan berhenti di RnR Tapah untuk mengisi perutnya. Baru hendak makan sudah diganggu oleh gadis remaja ini. Mood Roslan betul-betul tidak baik kerana malam semalam dia bertengkar dengan isterinya. Punca pertengkaran…isterinya menolak permintaannya untuk bersetubuh dengan alasan tengah datang bulan.
“Boleh la sayang. Abang tengah bernafsu ni. Sekejap pun jadi la. Esok abang kena pergi Perlis hantar kena kontena tayar. Tulat baru balik.” rayu Roslan.
“Eton kata tak boleh, tak boleh la..! Eton tengah datang bulan ni. Abang sabar la dulu.” tegas isterinya, Zaiton.
“Ala boleh Eton. Abang tak tahan ni. Tolong la sayang. Buat di lubang dubur Eton pun jadi la.” rayu Roslan lagi.
“Heii..abang ni nak jadi kaum Nabi Luth ke, nak main kat lubang dubur pulak. Dilaknati Allah s.w.t tau tak..!! Eton kata TAK BOLEH..!!!!” herdik isterinya sambil mengiring membelakangi Roslan.
Roslan terkulat-kulat terbaring. Hatinya terluka dengan herdikan isterinya. Hampir sahaja air matanya meleleh kesedihan……
“Bang….abang nak beli tak minyak urut dengan kalendar 2012 saya ni..” suara gadis remaja itu sekali lagi menganggunya.
Lamunan Roslan mengenai pertengkaran dengan isterinya malam tadi terpadam. Hatinya panas kerana diganggu ketika makan. Celaka betul budak ni..hatinya merungut lagi.
“Apa nama adik dan dari mana ni..?” tanya Roslan sambil merenung tubuh gadis itu.
“Saya, Lia, dari Sekolah Agama Tahfiz, Ipoh, bang.? jawab gadis itu.
“Berapa usia Lia dan mana kawan-kawan adik yang lain.?” tanya Roslan lagi.
“Lia baru 16 tahun, tingkatan 4. Kawan-kawan yang lain ada tiga orang di sini. Yang lain ada di RnR lain.” jawab Lia lagi.
Roslan memerhati sekelilingnya. Dia ternampak tiga orang pelajar lelaki Sekolah Agama Tahfiz
sedang berkeliaran mencari pembeli. Roslan menatap tubuh Lia. Hatinya mula tertarik dengan tubuh segar yang sedang berdiri di hadapannya. (c)http://www.kaki3gp.com
Tubuh muda Lia amat montok dan gebu Teteknya tidaklah besar sangat. Saiz tempurung kelapa. Cukup-cukup selesa untuk di cekup dengan telapak tangannya yang kasar. Pinggang gadis itu dianggarnya berukuran 26 inci. Tetapi daging bontot Lia yang membuatnya terliur. Daging bontot gadis tu begitu gebu dan tembam.
Tundun gadis itu juga agak menonjol memberi bayangan yang pantatnya pasti tembam yang amat sangat. Baju kurung serta tudung labuh yang dipakai gadis remaja itu tidak mampu melindungi tubuh montok gebu yang dimiliknya.
“Eeerr…kenapa abang tengok Lia macam tu..? Lia tak selesa la kalau abang tenung Lia macam tu…” Lia mula berasa tidak selesa dengan tenungan Roslan.
“Eeeerrr.. maaf yea. Bukan apa, abang kasihan tengok Lia ni. Muda-muda dah kena jual barang-barang macam ni. Patutnya Lia fokus pada pelajaran. Bukannya berada di RnR ni.” Roslan mula bersyarah walhal dia cuma belajar setakat darjah enam sahaja.
“Nak buat macam mana bang. Pihak sekolah yang suruh jual. Katanya sebagai aktiviti ko-kurikulum dan nak kumpul dana sekolah. Kalau Lia tak habiskan barang jualan ni, pihak sekolah akan potong markah ko-kurikulum Lia.” jelas Lia dengan nada sayu.
“Dah banyak ke Lia jual hari ni..? Roslan terhidu peluangnya….
“Dari pagi tadi hingga petang ni Lia baru dapat jual sedikit je bang. Sekejap lagi ustaz sekolah Lia akan datang jemput Lia dan kawan-kawan serta pungut hasil jualan. Mati la Lia kalau tak dapat jual semua barang Lia ni. Tolong la beli sedikit bang..” rayu gadis remaja itu.
“Berapa lagi barang yang belum dapat dijual..? tanya Roslan mula memasang perangkap.
“Ada 20 Kotak Kismis dan 12 kalendar 2012 lagi, bang. Abang beli sedikit yea, bang.” pinta Lia mengharap.
“Okay, abang akan beli semua tu dengan satu syarat…” balas Roslan mula masuk jarum…
“Iye ke bang..? Eerr..tapi apa syaratnya…?” wajah manis Lia tersenyum gembira dengan tawaran Roslan.
“Syaratnya ialah…..psstt..pstt..psstt…” Roslan membisikkan syaratnya ke telinga Lia.
Wajah gembira gadis bertudung labuh itu berubah dari gembira ke resah bila mendengar bisikan syarat Roslan. Biar betul….hati Lia berkata-kata.
“Macam mana..? Sekejap je, Lia. Sepuluh minit je dan abang akan beli semua barangan jualan Lia tu.” pancing Roslan…
“Mmmm….kejap yea bang..” balas Lia teragak-agak..
Lia memandang ke arah tiga orang kawan sekolahnya yang sedang menunggunya berhampiran surau. Gadis itu memberi isyarat yang dia hendak ke tandas awam perempuan sebentar. Mereka mengangguk tanda akan menunggunya.
Lia segera ke menuju ke tandas awam perempuan sambil Roslan mengekori dalam jarak 5 meter untuk mengelakkan sebarag syak wasangka. Sebaik sahaja menghampiri tandas awam perempuan, tiba-tiba Roslan memegang tangan Lia dan terus menariknya masuk ke tandas awam lelaki…
“Eehh..bang..tadi kata di tandas awam perempuan. Kenapa abang tarik Lia masuk tandas awam lelaki pulak..” tanya gadis manis itu gelisah tatkala mereka berdua memasuki tandas awam lelaki.
“Tukar tempat. Sini lebih selesa.” jawab Roslan ringkas sambil menarik Lia masuk ke dalam salah satu bilik tandas yang agak jauh di hujung.
Sebak sahaja mereka berada di dalam bilik tandas, Roslan mengunci pintunya rapat-rapat. Lelaki berusia 38 tahun itu kemudiannya melondehkan seluar jeans serta seluar dalamnya hingga ke paras lutut. Roslan segera duduk di atas mangkuk tandas tempat buang air besar.
“Cepat sikit Lia….buat seperti yang dijanjikan…” pinta Roslan sambil memegang kepala gadis itu dan menekannya sehingga gadis manis itu duduk melutut betul-betul menghadap batang zakarnya yang sudah terpacul menegang keras.
Tangan kanan Lia teragak-agak memegang alat pembiakan Roslan yang bersaiz 6 1/2 inci itu. Terasa hangat sekali dirasakan. Hati gadis itu berdebar-debar kerana dia belum pernah melakukan perkara yang akan dilakukan sebentar lagi.
Perlahan-lahan Lia mula menyumbatkan kepala daging alat pembiakan Roslan ke dalam mulutnya yang sempit itu.
“Huh…macam nak makan pulak budak ni kulum batang aku. Kelakar betul..!” getus hati Roslan.
Roslan mula hilang sabar dengan tindakan perlahan Lia. Tangan lelaki itu memegang kepala gadis itu erat-erat. Tanpa memberi sebarang isyarat, Roslan menghenyak kepala Lia ke bawah ke arah kelangkangnya dan pada waktu yang sama dia menujah batang zakarnya ke atas mencerobohi ruang mulut Lia dengan kasar…!!
“Uurrkkhh…uummpphh….” hampir tersedak gadis itu dibuatnya tatkala batang zakar Roslan menerobos kerongkong sehingga ke anak tekaknya.
Roslan buat tidak peduli dan mula mengepam-ngepam batang zakar pembiakannya dengan kasar ke dalam rongga mulut Lia sedalam-dalamnya. Kedua-dua belah tangan Lia mengapai-gapai seperti orang kelemasan. Air liur gadis itu meleleh-leleh dari tepi bibirnya mengalir membasahi batang zakar Roslan seterusnya membasahi bulu rerambut alatan pembiakan lelaki itu sehingga habis lencun.
“Aargghh…se…seedapppp yang amat..Lia……dah lama isteri abang tak kulum batang zakar abang ni…Dah tiga minggu dia tak kulum batang abang ni…aaahhh..” Roslan mengerang-ngerang kelazatan sewaktu dia menyorong tarik batang zakarnya dari dalam mulut gadis itu.
“Uurrmmpp…uumpphh…Lia…buat semua ni..slurrpp..slurpp…sebab abang janji nak beli…semua kismis dan kalendar 2012 Lia..uurmmpp…janji yea…uurmmpphh…” Lia mengumam-ngumam sewaktu alatan pembiakan Roslan menerobos keluar masuk rongga mulutnya…
“Aargghh….abang..ja..janji…sayang…Abang beli semuaaaa….Cepat sikit Lia….aaakkhh….Abang dah nak terpancut nii…….aarrghh……” Roslan melalak-lalak tidak keruan lantaran kantung telurnya mula dipenuhi cecair benih zuriat berlendirnya…
Lia mula mengulum-ngulum batang zakar Roslan dengan lebih pantas dan kasar. Kelihatan gadis itu ingin menamatkan sessi kuluman batang zakar dengan cepat. Tangan gadis itu memaut kedua belah daging bontot Roslan dari menariknya lebih rapat ke hadapan. Alatan pembiakan Roslan semakin terbenam ke dalam rongga kerongkong Lia. Sehingga ke pangkal batang zakar..!!
“Oouhh….aagghh.aagghh..uuhhh…aayyarkkk….” meraung-raung Roslan dibuatnya, batang zakarnya terasa seperti hendak meletup.
Serentak dengan itu air mani Roslan yang sudah terkumpul banyak di dalam kantung telurnya mengalir deras ke pembuluh urat batang zakar menuju ke kepala zakarnya…
“Aayyaaarkkk……!!!” Roslan menjerit-jerit kesedapan tatkala cecair benih memancut-mancut deras keluar dari pembuluh urat batang zakarnya menuju tepat ke rongga kerongkong Lia.
Gadis itu segera menekan kepalanya rapat ke pangkal alat pembiakan Roslan dan meneguk tembakan demi tembakan air mani Roslan. Tidak setitik pun air mani Roslan terlepas keluar dari bibir mongel Lia. Kaki Roslan terketar-ketar menahan tekanan klimaksnya sehingga tiada lagi pancutan berahi yang mampu dipancutkan lagi.
“Aaahhhh….uuuhhh…legaaa….” Roslan terduduk lesu di mangkuk tandas, nikmatnya tidak terkira kerana air maninya yang sudah tersimpan lama akhirnya berjaya dilepaskan di dalam perut gadis remaja yang baru berusia 16 tahun.
Lia terjelepuk terduduk di lantai bilik tandas tersebut. Kini perutnya yang baru berusia 16 tahun dipenuhi dengan cecair benih zuriat milik seorang pemandu lori kontena berusia 38 tahun. Terasa kenyang pula meneguk air pekat berlendir miliki lelaki itu.
Mata Roslan hampir terlelap kelesuan apabila dia terdengar bunyi tangisan kecil Lia. Roslan membuka matanya dan melihat gadis manis itu sedang teresak-esak. Nasib baik tak ramai orang yang masuk ke tandas awam lelaki ketika itu.
“Kenapa Lia? Abang kasar sangat ke tadi? Abang minta maaf kalau abang kasar terhadap Lia tadi.” Kasihan pula rasa Roslan terhadap Lia. (c)http://www.kaki3gp.com
“Bukan. Abang tak kasar terhadap Lia. Cuma….” kata-kata Lia terhenti.
“Cuma apa? Cakap je la…Abang akan cuba tolong…”Roslan memujuk gadis itu.
“Sebenarnya Lia nak minta tolong pada abang lagi. Itu pun kalau abang sudi menolong Lia lagi…”balas gadis itu.
“Hmmmm…okay, abang akan cuba. Apa dia..?” tanya Roslan.
“Sebenarnya Lia nak minta tolong abang belikan kesemua barangan jualan kawan-kawan Lia. Pihak sekolah dah amanahkan kepada kami untuk menjual kesemua barangan itu. Kami tak boleh kembali kalau tak dapat jual kesemuanya…” jelas Lia denga nada sayu.
“Maksud Lia, Lia dan kawan-kawan tak boleh kembali ke sekolah kalau tak dapat jual kesemua barang jualan itu..” kata Roslan agak terkejut dengan peraturan sekolah agama Lia.
“Bukan….sebenarnya kami tak boleh kembali ke…….” kata-kata Lia terhenti kerana teresak-esak.
“Okay..okay..Lia jangan menangis lagi. Abang janji abang akan beli kesemua barangan jualan Lia dan kawan-kawan Lia.” pujuk Roslan untuk menenangkan gadis manis itu.
“Betul ke bang..? Syukur …. Tak dapat Lia balas budi baik abang.” Lia tersenyum gembira.
Tapi bagi Roslan pertolongannya itu bukanlah percuma. Dia perlu meminta balasan yang setimpal dengan jumlah wang yang terpaksa dia keluarkan. Lia harus menjadi korban untuk pertolongannya itu.
“Hmmm….abang boleh tolong tapi Lia kena korbankan sesuatu pada abang…” Roslan mula meminta…
“Mmmm..apa dia bang? Lia akan cuba berikan asalkan abang beli semua jualan kami dan kami boleh kembali…” balas Lia.
“Eeerr….Sebenarnya abang dah lama tak bersetubuh dengan isteri abang. Sebagai balasan, abang nak Lia serahkan lubang pantat Lia pada abang. Boleh?” kata Roslan tanpa berselindung.
Lia kelihatan teragak-agak bila mendengar permintaan Roslan. Permintaan itu memang berat baginya. Apatah lagi dia masih dara. Tapi bila memikirkan nasib dia dan kawan-kawannya tidak boleh kembali jika tidak dapat menjual kesemua barangan jualan mereka, dia tiada pilihan lain….
“Eeer…b..baik la…Kalau itu yang abang hendak. Tapi abang jangan kasar-kasar masa bersetubuh dengan Lia tau. Lia ni masih dara lagi…” Lia terpaksa bersetuju juga…
Roslan tersenyum lebar. Tidak disangkanya yang dia berpeluang merasa lubang pantat yang masih dara lagi. Tidak mengapalah jika dia terpaksa mengeluarkan jumlah wang yang agak banyak. Asalkan lubang dara gadis ini dapat dirasainya. Roslan segera menyuruh Lia menonggeng di tempat duduk mangkuk tandas. Perlahan-lahan dia menyelak kain kurung gadis itu ke atas sehingga bontot tembam Lia terdedah dengan hanya dibaluti seluar dalam nipisnya.
“Hmmm…tembamnya bontot Lia ni..” puji Roslan sambil melondehkan seluar dalam gadis itu ke paras buku lali.
Daging bontot Lia kelihatan teramat montok dan padat apabila dilihat dari belakang. Bentuknya yang lebar dan padat itu membuktikan betapa subur dan enak punggung gadis tersebut. Roslan tergamam melihatkan kesempurnaan dan kecomelan gadis remaja itu. Alat pembiakannya serta-merta menegang dan mencanak-canak penuh nafsu melihat pantat subur Lia. Tanpa berlengah lagi Roslan segera melucutkan terus seluar jeans dan seluar dalamnya. Kini dia hanya berbaju T-Shirt sahaja. Roslan merapati Lia masih lagi menonggeng di mangkuk tandas.
Lia menoleh kebelakang dan merenung apa yang sedang merapatinya. Kini terserlah di belakang Lia alat kelamin seorang lelaki yang amat besar dan keras. Dia dapat melihat dengan dekat lubang kencing zakar lelaki itu mengeluarkan air mazi akibat nafsu yang meluap-luap. Dia tahu dia tiada pilihan lain selain daripada membenarkan lelaki bertuah itu meratah tubuh bogelnya malam itu. Lia mencapai alat pembiakan Roslan yang berada di belakangnya lalu mengusapnya dengan lembut. Roslan berasa nikmat usapan lembut tangan Lia sehingga mengerang-ngerang kenikmatan.
“Aaahhh…aakkk….” erang Roslan kelazatan.
Takuk kepala zakarnya mengembang dengan besar dan penuh sekali. Dia semakin merapati gadis separuh bogel itu. Gadis itu pula memahami niat Roslan lalu mengurut-urut batang zakar bertuah tersebut sambil mengusap-usap lembut kantung telur Roslan. Geram sungguh belalai besar milik lelaki itu apabila berada begitu hampir dengan apam yang kelihatan amat tembam dan lembut itu. Roslan menunjal-nunjalkan kepala zakarnya di pintu masuk lubang pantat gadis separuh telanjang yang masih menonggeng itu. Mata Roslan menikmati keindahan pemandangan punggung gadis yang terdedah itu.
Hatinya berdetik memuji kesempurnaan dan kesuburan bontot montok itu. Inilah jenis bontot yang mampu memuaskan zakar setiap lelaki – Bulat, debab, padat dan berisi. Dipeluknya bontot yang bogel itu lalu dia menekan Lia ke bawah dan meletakkan gadis remaja ranum itu ke atas tempat duduk mangkuk tandas dalam keadaan separuh tertiarap.
Dengan nafsu meluap-luap dia memeluk punggung Lia yang montok berisi itu dan menghalakan takuk kepala zakarnya yang besar itu ke arah belahan pantat subur Lia yang berbulu nipis itu. Zakar bertuah itu ditekan perlahan-lahan menguak ketembaman bibir pantat gadis muda itu dan bergesel dengan kulit nipis dara di dalam pantat lazat itu.
Roslan berhenti seketika sambil mengira…3……2…..1…..Kemudian dengan tanpa memberi amaran dia hentam batang zakarnya sehingga akhirnya santak ke pangkal pantat Lia. Kelazatan yang dirasainya ketika itu tidak terkata! Meremang bulu roma pasangan mengawan itu tatkala kulit zakar bergesel dengan kulit pantat.
Habis pecah lapisan kulit dara yang dijaga Lia selama ini. Apatah lagi pantat yang masih muda itu mengeluarkan lendir pekat dengan banyak bercampur sedikit darah dara untuk memudahkan persetubuhan mereka. Bontot bogel yang montok dan padat itu ditonggengkan supaya kepala zakar lelaki itu menerobos jauh ke dalam saluran pembiakannya yang amat subur itu.
“Iissk..isskk..Abang janji buat perlahan-lahan yea. Lia takutt….” pinta Lia resah dengan keperitan persetubuhan pertamanya…
Roslan tidak menjawab sebaliknya dia mendengus-dengus dan meraung-raung kenikmatan. Dilihatnya dengan dekat bagaimana alat kelaminnya yang besar dan keras itu membelah pantat dan bontot gadis lazat itu. Dilihatnya bibir pantat yang tembam itu tertarik bersama kepanjangan zakarnya setiap kali dia melakukan sondolan padu. Dilihatnya juga simpulan dubur yang ranum itu kembang-kuncup dengan berahi. Lia pula menonggeng dengan begitu lentik sekali lalu memudahkan lelaki itu memeluk bontot gemuk itu dengan amat erat. Saluran pembiakan gadis montok itu dirasakan begitu panas dan enak sekali.
Kulit dalaman rongga nikmat itu menghasilkan lendir yang membuatkan geselan kulit zakar dan kulit apam bertambah enak. Terasa sungguh kemanisan rongga apam perempuan muda yang amat subur dan matang ini. Celahan bontot Lia yang berlemak dan berselulit itu begitu mampat mengepit kepanjangan batang tersebut sehinggakan batang itu berdenyut-denyut meminta untuk menyemburkan benih buntingnya. Geram sungguh Roslan menatap punggung montok itu berhayun-hayun setiap kali dia menyondolkan zakarnya. Garis-garis selulit yang terdapat pada pipi bontot Lia membuatkan batang zakarnya mencanak-canak penuh dengan nafsu.
“Aaahhhkk…aaarrghh…ss..se..seddapp banggg…Lia nak rasa air mani abang….!!” rengekan Lia bergema di dalam tandas awam lelaki sehingga menimbulkan tanda tanya kepada beberapa pengguna tandas yang ada ketika itu.
Gadis subur itu kini meraung-raung kesedapan meminta benih lelaki tersebut. Dia sememangnya amat dahagakan pancutan kencing mani seorang lelaki. Dikemutnya rongga apamnya padat-padat supaya alat pembiakan lelaki tersebut cepat memancutkan benih. Terkangkang-kangkang gadis remaja itu menadah sondolan demi sondolan zakar Roslan.
Lelaki itu pula sedang menikmati kelazatan lubang pembiakan seorang gadis subur yang sememangnya menjadi idaman ramai lelaki itu. Keenakan yang dirasainya ketika itu bertambah-tambah apabila Lia memancutkan air berahinya dengan begitu deras sekali. Setiap kali dia menyondolkan zakarnya setiap kali itulah air berahi Lia memancut-mancut keluar. Lelaki itu memeluk gadis tunggangannya itu dengan semakin erat akibat terlalu geram dengan kemontokan bontot muda tersebut.
Dengan penuh geram dia menyantak-nyantak dan merodok-rodok belahan bontot Lia. Diramasnya bontot gebu itu sehingga ia menjadi kemerah-merahan. Kemutan padat pantat Lia yang amat tembam itu akhirnya berjaya membuatkan zakar Roslan tidak dapat menahan pancutan benihnya. Kalaulah boleh dilihat dari dalam tentu boleh menikmati pandangan yang amat menyelerakan. Tentu boleh lihat bagaimana isi pantat gadis ini menggenggam erat batang pembiakan lelaki yang sedang menyondolnya itu. Berpeluh-peluh celah bontot gemuk dan berlemak itu akibat perbuatan mengawan yang amat bersungguh-sungguh tersebut.
Peha montok Lia terkangkang-kangkang menerima asakan demi asakan batang zakar Roslan. Bersungguh-sungguh dia ingin membenihkan gadis muda yang amat subur dan matang itu. Pasangan yang sedang mengawan itu terjerit-jerit kenikmatan. Tiada lagi segan-silu mereka pada sesiapa. Jeritan mengawan mereka boleh didengar oleh sesiapa saja yang ada di dalam tandas awam lelaki itu. Setiap kali takuk kepala zakar Roslan menyentuh ke dasar rahimnya setiap kali itulah Lia menjerit kenikmatan.
Bukan saja disondolnya lemak punggung gadis montok itu malah lelaki itu menunjal-nunjalkan alat pembiakannya ke dalam tubuh Lia setiap kali dia santak ke pangkal untuk menikmati kemanisan lubuk pembiakan bontot gemuk itu. Akibat daripada perlakuannya yang penuh nafsu itu dia telah gagal untuk menahan kencing maninya. Mana tidaknya, tunjalan yang sedemikian rupa mengakibatkan zakarnya dirangsang sehingga ke pangkal kerana lubuk nikmat Lia yang amat dalam dan padat itu.
Bulu roma Roslan mula meremang dan dia dapat merasa benihnya meluru ke arah kepala zakarnya yang amat besar itu. Telur-telurnya berdenyut-denyut menghasilkan cecair benih yang begitu banyak untuk disemburkan jauh ke dalam bontot Lia yang maha subur dan enak itu. Lelaki membisikkan ke telinga gadis subur itu bahawa dia meminta izin untuk melepaskan benih bayinya ke dalam cipap tembam idaman ramai lelaki itu.
“A..Lia…abang dah nak terpancut ni….Abang nak minta izin pancut dalam lubang pantat Lia yea..aaahh..” pinta Roslan terketar-ketar menahan pancutan maha hebat

No comments:

Post a Comment