Saturday, 15 February 2014

Main Dengan Boss Cina


Taukey Cina

Selepas kami berkahwin lebih kurang lapan bulan, suamiku Joe pergi ke Pulau Pinang selama seminggu. Aku tidak dapat mengadakan hubungan seks dengan suamiku kerana aku sedang datang bulan. Sehari selepas Joe pergi barulah aku mandi wajib. Lebih kurang dua tiga hari nafsuku sudah tak tertahan. Lebih-lebih lagi ketika aku membayangkan batang Joe keluar masuk ke dalam farajku.

Ketika aku berkhayal di pejabat tiba-tiba Lela mengatakan boss aku nak jumpanya. Boss aku tu Cina lebih kurang berumur 76 tahun. Nama Datok Ong. Isterinya Datin Ong sudah lama mati, lebih kurang dua tahun dulu. Selama aku bekerja hampir dua tahun di syarikatnya ada juga aku tengok dia menjeling-jeling buntut dan tetek aku. Maklumlah orang dah mati bini.

Setelah sampai ke biliknya Datok Ong mempersilakan aku duduk.

“Ita, saya tengok lu sangat rajin bekerja la,” kata Datok Ong ketika aku duduk di meja depannya.
“Saya ingat mau kasi lu satu hadiah dari company. Saya harap Ita sudi terima,” kata Datok Ong lagi.

Aku cukup gembira bila Datok Ong ingin memberi hadiah. Aku kira rantai itu paling kurang berharga lapan ribu ringgit. Datok Ong meminta izinku untuk mengalungkan rantai ke leher aku. Aku mengganguk tanda setuju.

Semasa Datok Ong menggalungkan rantai itu ke leher aku dengan sengaja Datok Ong tidak memegang kancing rantai itu dengan kuat. Apalagi rantai berlian itu pun jatuh lalu masuk ke dalam bajuku lalu tersangkut di coli.

Aku terkejut, tapi faham apa maksud Datok Ong berbuat begitu. Dia tentu inginkan sesuatu dariku, fikirku.

“Sorry Ita,” kata Datok Ong.
“Tak apa Datok,” jawabku.

Aku lihat Datok Ong sudah mengelabah. Aku menenangkan Datok sambil berkata, “Datok, Datok yang menjatuhkan rantai ni, Ita rasa biarlah Datok tolong ambilkan, boleh tak?”

“Boleh,” jawab Datok Ong.

Datok Ong mula menghulurkan tangannya yang berkedut tu ke arah buah dadaku. Tangan Datok Ong mula merayap ke dalam baju kemeja yang ku pakai. Datok Ong memasukkan tangannya ke dalam bajuku. Buah dadaku disentuhnya lembut.

Datok Ong mula menanggalkan butang bajuku. Setelah itu aku menanggalkan baju kot yang kupakai agar tidak mengganggu kerja-kerja Datok Ong. Aku membiarkan tangan Datok Ong merayap di atas coliku. Pada mulanya tindakan Datok Ong tidak agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas. Maklumlah orang dah tua.

Datok Ong menanggalkan coliku. Dia menghisap tetekku sepuas-puasnya. Buah dadaku diramas dan dihisapnya. Aku mula menjadi stim. Datok Ong mula menghisap lidahku dengan rakus. Dia mula mencium dan menghisap lidahku.

Aku semakin geli. Aku menanggalkan baju kot dan kemeja Datok Ong. Kemudian seluarnya pula ku tanggalkan. Datok Ong terus menjalankan kerja meramas dan menghisap buah dadaku.

Setelah puas bermain dengan dua gunungku, Datok Ong mula mengerakkan tangannya ke arah skirt pendekku. Tangannya dengan rakus menyelak skirtku ke atas. Seluar dalamku kelihatan.

Datok Ong terus meraba-raba ke dalam seluar dalamku mencari lubang perigiku. Tangan Datok Ong menggintil-gintil biji kelentitku dengan enak sekali. Aku mengeluh kesedapan.

Setelah itu seluar dalam dilucutkan oleh Datok Ong. Ketika itu aku masih duduk di atas kerusi lagi. Datok Ong membongkokkan kepalanya untuk menjilat lubang farajku. Aku pun membukakan kelangkan agar Datok Ong dapat menghisap farajku.

“You punya barang banyak bagulah Ita,” kata Datok Ong.

Aku tersenyum aje.

Datok Ong terus menghisap dan menghirup cairan dari farajku. Air semakin banyak membasahi lurah perigiku. Aku memegang balak Datok Ong. Rupanya Datok Ong ni tak bersunat. Kulupnya masih ada. Aku memegang dan mengusapnya sehingga tegang.

“Datok sudah makan itu pil,” kata Datok Ong.
“Pil apa Datok?” jawabku.
“Viagrala...”


Aku tersenyum. Patutlah batangnya naik mencacak. Lagi pun setelah hampir 23 tahun aku masih belum merasa balak yang ada kulup. Suamiku tentu bersunat. Perlahan-lahan aku mengusap batang dan melurutkan kulupnya. Batangnya aku mainkan sehingga betul-betul tegang.

Sesudah puas Datok Ong menghisap farajku dia mula memegang balaknya untuk di masukkan ke dalam farajku.

“Boleh bikin doggy stail ke, Ita?” tanya Datok.
“Apa aje yang Datok minta, Ita kasi,” jawabku.

Aku pun terus membongkokkan badanku sambil tangan ku memegang meja Datok Ong. Datok Ong memeluk aku dari belakang. Terasa kehangatan tubuh kami berdua walau aircondition ada dipasang di bilik Datok.

Aku rasa batang Datok mula membelah kedua belah buntutku. Perlahan-lahan Datok Ong menghalakan senapangnya ke arah farajku yang semakin berdenyut-denyut minta ditembak. Kepala batang Datok akhirnya sampai ke muka farajku. Datok Ong menekan perlahan-lahan batangnya ke dalam farajku. Terasa licin dan terus menerjah sehingga sampai ke dalam. Rasaku batang Datok Ong tak panjang sangat.

Apabila habis batang Datok Ong terbenam ke dalam farajku dia mula menghayunkan buntutnya agar balaknya keluar dan masuk. Batang Datok Ong terus keluar dan masuk dengan lancarnya di dalam farajku. Sesekali Datok Ong menjerit kesedapan.

Aku pun begitu juga, cuma kurang sedap jika dibandingkan dengan batang suamiku yang bersunat. Semasa batang Datok Ong masuk terasa sedap, tetapi apabila ditarik nikmatnya tidak seberapa. Aku cuma melayankan kerenah Datok Ong aje.

Setelah puas cara doggy, Datok Ong menelentangkan aku di atas mejanya. Kali ini farajku betul-betul di depannya. Batang Datok Ong terus dimasukkan ke dalam farajku. Dia menyorong tarik dengan lajunya.

Tiba-tiba aku sudah mahu mencapai klimaks, aku terus memeluk bontot Datok Ong agar dia melajukan lagi hayunannya. Tiba-tiba seluruh badanku lemah terkulai kesedapan. Datok Ong juga semakin laju menghayunkan balaknya dan tiba-tiba…

Pusss.... terpancut air maninya ke atas badanku. Aku mengusap-ngusap batang Datok Ong. Datok terduduk kesedapan.

“Ita lu punya barang first class la, banyak bagus,” kata Datok.

Aku pun mengelap kesan air mani Datok yang terpancut di atas badanku. Selepas itu aku ke bilik air membersihkan badanku agar pekerja lain tidak curiga tentang apa yang berlaku. Setelah siap aku dan Datok Ong mengemaskan diri, Datok memberiku sekeping cek RM1000.00 dan juga rantai berlian tadi.

Bagi aku tak rugi aku melayan bossku dengan baik kerana aku juga mendapat habuan...

Main kat kubur cina


Masa itu umur aku 21, student universitilah selalu dengan balak lama, aku cium2 dengan balak baru ni. Aku lagi berani la...main ringan2. Aku selalu gak melancap kat bilik selalu tengok videoclip lucah syok kan...banjir!!! Dengan balak baru ni, aku lagi berani.

Satu malam tu, aku keluar dengan balak aku, pergi dating naik motor. Aku duk meraba2 badan dia, aku stim nak mampus. Aku agak konek dia pun dan tegang masa atas motor. Dia tunggang motor pun dah tak betul. Sampai kat kubur cina dia matikan enjin motor. Kenapa kubur? Line clear kubur cina plak tu kan nak2 pukul 12 malam.

Pastu mula cium aku dengan kuat, aku pun stim nak mampus pantat aku dah basah aku buka baju dia tolong bukakan bra merah aku. Dah meramas2 kuat tetek aku semasa cium. Pastu, dia duk ramas kedua-dua buah dada aku yang besar ni cium2 putting aku..jilat..hisap putting, hisap manja... Sambil2 tangan aku duk buka seluar zip dia dan cari adik dia. Aku ramas2 konek dia macam pejal2 tegang keras. Aku dapat rasa jari jemari dia berjalan dari tetek aku sambil hisap lidah aku.

Aku tolak- tolak dia macam tak setuju tapi, aku mengerang..dia proceed je masuk jari dalam skirt ketat aku main2 biji kelentit aku. Aku menggeliat hilang tumpuan kat konek dia. Aku mula angkat kelengkang aku tanda nak dia teruskan jari dia masuk ke pantat. Pelan2 dia tolak masuk satu jari ke pantat aku, aku mengerang sedap sakit. Yelah walaupun suka melancap, aku masih ada dara.

Tetiba dia masukkan dua jari lama dia main jari aku dah tak tahan. Aku tolak dia kat batang pokok, kita orang sandar kat batang pokok. Dia turun bawah jilat2 pantat aku, main bijik kelentit aku dengan lidah. Aku jerit2 manja sedap sangat bila lidah dia masuk kat lubang pantat aku. Aku angkat kaki tinggi ahh..sedapnya. Aku tunduk cari konek dia aku hisap sebijik macam dalam blue film. Dalam 5 minit aku nak termuntah gak dia dah mengerang sedap dan tunduk bisik kat telinga aku. ”Jom main abang dah tak tahan sayang. Adik abang dah nak kat lubang adik.” Aku pun angguk kepala, tanda setuju, dia angkat kaki kanan aku dan mula masukkan kepala konek dia sedikit2. Aku mengerang dia hisap lidah aku, aku tak boleh jerit kuat sebab sedap pelan2 dia tolak aku sakit..sedap juga.

Aku tolak dia..dia tarik keluar sikit..kepala konek masih kat dalam. Aku bisik, ”sayang takut” dia kata, kat aku, “Takpe, abang tanggung abang nak sangat sayang pun nak kan.” Tapi, dia tarik keluar daripada pantat aku sambil tangan dia meraba tetek aku. Aku merengek nak batang dia, dia paham sambil tolak masuk perlahan2, dia bisik “Sayang...kita main ye kita main abang nak sayang happy, abang suka tengok tetek sayang..abang suka pantat sayang banyak air..” Aku rasa sangat dihargai.

Aku merelakan dia meneruskan kerja yang dia mulakan, aduh..sakit pantat aku!!!sedap aku dapat rasa batang dia masuk kat salur pantat aku. Sedapnya dia tarik dan tolak dari perlahan kepada laju. Aku rasa nak demam, aku merengek2 sedap..sakit lama gak main. Sampai aku faham apa tu klimaks. Banyak kali air pantat aku keluar. Puas nak mampus, aku ketawa dia terus main aku.

Macam2 style kiteorg cuba doggy, berdiri, paling best, aku duk atas sampai pantat aku kering. Dia pun pakai air ludah kiteorg sambung. Aku agak ada 1 jam 30 minit, aku bisik kat dia, aku puas. "Abang, nak berhenti penat." Dia tersenuym dan semakin kuat dia hentak aku.

Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh...dia terus hentak berayun-ayun tetek aku tergoncang kuat sambil meramas tetak aku dengan kedua-dua tangan dia pancutkan mani dia kedalam pantat aku. Aku peluk erat dia dan ketawa. Sedapnya sedut air mani dalam pantat.

Aku bisik kat dia “Abang, nak lagi”. Dia tersandar kat pokok penat gamaknya. Sedang aku pakai baju dan angkat bra, aku ternampak ada sorang budak lelaki tengah tengok aku dan man, aku agak dia dah puas tengok kiteorg main. Aku ketakutan, mat tu datang kat aku dan man, man cuak, dia kenal mat tu. Nama dia ajis, classmate dia mengekori kiteorg dari tadi. Ajis kata, kalau tak nak masalah, dia ajak aku main dengan dia, man tak bagi. Aku tak kisah pantat aku dah berdenyut2 nak main lagi.

Man tak terlayan kehendak aku. Aku kata ok je hehehe. “Abang, jomlah main tiga orang, abang sambung bila dah tak penat” Ajis pun terus je ramas tetek aku, man tengok aku main dengan mamat tu.

Tak lama tu, man join, malam tu gak aku merasa threesome sakit lubang bontot aku, batang ajis besar dariapda man, lagi kuat tapi, aku memang puas. Sejak tu, aku, man dan ajis selalu set time nak main. Bila takde kelas kite orang jumpa ajis kat mana2 nak buat threesome.

Kekadang ajis bawa helmi dan zana lagi best, main ramai2 best ek..tapi, man paling aku sayang. Man pun sayang aku, aku tengok gak dia main zana jelous tapi, aku seronok tengok dia hentak zana hentak kuat-kuat. Aku join dapat mani man sedapnya man, I love you jangan marah ye sayang. I sayang u tapi, batang ajis lagi sedap sebab tu malam ni, i main dengan ajis. Ajis memang kelas setiap malam panjat bilik i, i love u ajis...

Photo

Straight




Monday, 16 December 2013

Gopal

Nama aku Salbiah berumur 23 tahun berkerja sebagai ustazah di sekolah menengah di perak yang baru berkahwin dengan Azlan yang berumur 29 tahun dan seorang guru di sekolah rendah. Kami mempunyai seorang jiran bekas askar bernam Gopal yang berumur


lingkungan 60 tahun yang tidak berkahwin dan walaupun sudah berumur En.Gopal ini seorang yang bertubuh tegap sasa dan tinggi lebih kuran g 6 ' dan berkulit hitam dengan wajah muka yang bermisai dan berambut rekrut yang pendek seperti 'skinhead' disebabakan dia duduk seorang Azlan dan En.Gopal kawan baik selama 2 tahun dia pindah rumah bersebelahan kami. 

Kami memang biasa mengajak En.Gopal untuk makan malam dan disebabkan oleh ini kami agak rapat dan En.Gopal selalu tolong kami jika kami perlukan apa apa pertolongan dan kmai juga berbuat demikian untuknya.Pada tahun 1994 Azlan terpaksa ke Selangor untuk training lajutan disebabkan training adalah selama 3 minggu Azlan meminta n.Gopal tolong Slabiah jika perlukan apa apa pertolongan dan dia pun setuju.

Pada minggu pertama segalanya baik teteapi pada minggu keduaku mengajak En.Gopal untuk makan malam pada suatu hari dan diapun datang seperti biasa dan selepas makan hari mula hujan dan kami berbual seketika mengenai diri masing masing. Aku berpakaian baju kurung dengan bertudung labuh dengan wajah yang berseri duduk bersama en.Gopal di ruang tamu sambil menonton TV dan berbual manakala En.Gopal berpakaian T-Shirt hitam dengan seluar askar.Semasa kami berbual En.Gopal bertanya bagaimana aku jumpa Azlan dan latar belakang keluarga aku dan sebagainya dan dia juga bertanya kenapa aku kahwin muda. Aku jawab "Sebab dah Azlan datang meminang sebab itu En.Gopal dan Salbiah pun berkenan degannya jadi kami pun sekeluarga setuju"

Kemudiansaya bertanya kepada "En.Gopal tak kahwin kenapa .....kalau tak suka tak payah nak cakap pasal itu lah yah En.Gopal?" Gopal kata" Tak....boleh cakap......saya ni dulu banyak busy bertugas dan susah nak kahwin dan sebagainya kerana kalau posting jauh kena bawa family kalau tak kena tinggal mereka d i rumah ......jadi orang pun tak
nah lah anak dara mereka jadi dara tua hahah" samil ketawa sinis. Aku buat buat tak paham dan bertanya " En.Gopal pernah tembak orang keh?" Kemudian Gopal berkata " Adalah sekali sekala" Dan Aku mula merasa gerun terhadap En.Gopal tetapi walaupun gerun aku mula mesra tertarik dengan kelelakiannya kemudian aku bertanya " En.Gopal tak marah kalau Salbiah tanya sesuatu ...?"

Gopal" Apa iu ...kalau tak tanya ...tak tahu lah saya ...oh lagi satu Salbiah panggil saya Gopal sudah tak payah En.....ok" "Tak boleh En.Gopal lebih tua daripada syaa dan saya kena hormat lah sikit...." Gopal " Baiklah .....anyway ...apa itu salbiah mahu tanya ...tanya
lah..." Salbiah " En.Gopal .....hmmmmm...En.Gopal bila rasa rindu pada wanita macam mana kat hutan?"
Gopal " Apa itu ...i tak paham .....u tanya apa ?" Salbiah kemudian aku beranikan diri dan terus bertanya " Kalau En.Gopal rasa macam gian semasa bertugas En.Gopal buat apa " Gopal " Oh itu...biasanya kami romen isteri jiran .......sebab kebanyakan isteri jiran suami mereka askar jugak yang bertugas di kawasan lain dankekadanag mereka itu gian jugak "

Tersentak nafas aku terdengar cerita En.Gopal dan terkejut dan bertanya "betulkah ?" Gopal berkata " Biasalah itu ....cuma trailer je ....i cakap ..kekadang kami buat dalam kumpulan ...!" Aku terus terkejut dengar cerita macam ni. Gopal kata" Lagi pun kebanyakan mereka kenal
saya dan suka pada barang saya jadi selalulah panggil saya makan malam!" Dan aku terus tergamam mendengar kata katanya lalu berfikir adakah dia ingat aku ni berkenan dengan dia ?Kemudian dia tanya " Salbiah kenapa tanya semua ni ...berkenan kah dengan Uncle Gopal yang dah tua ni?!" Aku terus kata " Tidak En.Gopal ...I am sorry ....saya tak patut tanya hal peribadi En.Gopal .....saya minta maaf...." Gopal kata " apa nak minta maaf ...u tanya i jawap ...lagi pun dah lama i cakap pasal sex......jadi sal ni dara kah bila kahwin ?" 

Gopal tanya aku terus pada muka aku kemudian di mula bangun dan duduk bersebelahan aku. Aku mula menjadi rimas dan berkata saya rasa En.Gopla dah salh faham ....mungkin En.Gopal patut balik rumah sekarang"
Kemudian dia berkata " SAl takutkah .....nak takut apa ...ni abang ada di ssini......salbiah pernah tengok yang berkulup ?" AKu terus terksjut denga soalannya lalu bangun dan bergegas ke pintu depan tetapi sempat aku di terkam oleh En.Gopal seperti harimau yang lapar dan di tarik duduk bersebelahan dengannya dan di a mula amengucup mulut aku dengan begitu ghairah sekali. Aku meronta untuk melepaskan diri tetapi berbadan gergasi itu merangkul aku di dakapannya dengan rapi. 

Kucupannya mula menganasi mulutku dengan lelehan air liurnya dan jeliran lidahnya di dalam mulutku. Aku meronta kegelian "hmmmmn..hmmm.En.Gopal........lepas...lepaskan ku......hmmmmm...." Mulutku dipenuhi liurnya yang mulu meleleh keluar ke tengkuk aku. AKu semakin lemas dalam dakapannya. Gopal mula melurutkan tudung aku kini wajahku yang putih itu ditatapi dengan penuh buas oleh mata yang liar itu. Dia mula melemaskan aku di dalam dakapannya sambil aku masih menolak pengodaannya tetapi kini dia mula menganasi aku dengan mengoyakkan baju aku satu demi satu dan tubuh aku hanya ditutupi oleh bra dan panties aku yang berwarna hitam. Aku yang berkulit cerah dan bertubuh gebu itu di perkosai kesuciannya oleh Gopal tanpa berlengah dengan melepaskan gengaman cangkuk coli aku maka tersembulah 'buah' aku yang masih kelihatan segar dan muda untuk dijamah oleh mulut berbibir kasar dan tebal Gopal itu.

Aku meronta untuk ' keampunanannya ' demi azlan tetapi Gopal seperti binatang yang buas telah mula sedar dari tidurnya dan kini memulakan pemburuan terhadap buruannya yang cantik ini tetapi sambil aku meronta mulalah En.Gopal mula melurutkan pakaiannya satu demi satu sehingga. tinggal hanya seluar dalamnya yang berbelang seperti corak seluar askar. Selpas itu dia mengoyakan seluar dalam aku yang menutupi mahkota
yang aku pelihara selama ini hanya untuk azlan maka terpaparlah keayuan dan kewanitaan aku untuk matanya yang liar itu untuk menikmati sekujur tubuh yang masih segar untuk dipandang dan lagi segar jika dijamah.

Aku mula meminta Gopal untukmelepaskan aku demin Azlan tetapi rintihan aku tidak di pedulikan oleh lelaki india yang di puncak nafsunya lalu dia berkata "Jangan takut Sal aku akan jadikan kau bahagia sekejap lagi dengan 'senjata kulup' aku !'" Terkejut besar aku mendengar rancangannya untuk merasa madu aku yang selama ini milik azzlan
seorang sahaja aku menjadi keliru dan takut dan yang aku takuti mula menjelma En.Gopal mula melucutkan seluar dalamnya yang menutupi 'benda' dia dan menunjukan pada aku tetapi aku menoleh kearah lain kerana takut tetapi di atoleh muka aku kearahnya dan menyuruh aku melihatnya lalu tanpa sedar aku membuka mata dan terbeliak aku melihat 'barang' dia yang begitu seram berwarna gelap dan berkulup dan dan telah tegang dan keras untuk meneroka aku dan ketebalannya adalah sesuatu yang tak pernah aku terfikirkan. Tidak pernah slema inin aku dan azlan berasmara dan tidak sekalipun barang
azlan sebesar ini. Aku semakin takut dan gerun melihat Gopal mengusap usap 'kepala' senjatanya yang begitu bulat dan besar.

Aku merayu padanya jangan buat begini pada aku sambil airmata bergelinangan tetapi tangisan dan rayuan aku hanya hiburan baginya untuk memulakan 'pemburuan harta' terhadap aku. Aku semakin hilang keyakinan dan kesolehan aku sebagai seorang isteri semakin pudar dan kini aku di heret ke bilik tidur dan di hampar ke atas katil yang mana aku di jamah oleh azlan. En.Gopal menuju kearah aku sambil aku menangis padanya dan dia berkata "Jangan nangis" kemudian di menyuruh aku baring dan dia mula mengucup mulut aku dengan bibirnya yang tebal dan kasar itu...memang jijik rasanya bibir lelaki lain meneroka mulut aku denaga liurnya meleh ke dalam dan tangannya merayap ke dada aku lalu bermain jari dengan 'puncak gunung ' aku yang berwarna merah jambu 
dan sudah mekar lagi keras itu. 'Pucuk buah' aku itu di uli dengan rapi dan lembut diikuti dengan jeliran lidahnya yang basah itu membasahi 'pucuk buah' aku dengan lelehan liurnya yang hangat.

Aku rintih melihat tubuh aku diperlakukan seperti ini semakin mengkhianati kesolehan aku adakah aku merasa sengsara ataupun keseronokan....aku semakin hanyut dengan perbuatan Gopal terhadap tubuh yang tidak dirasa oleh lelaki lain........melihat sekujur tubuh terlentang tanpa seurat benang menutupinya dihadapan seorang lelaki yang india yag gersang memang mula membuat tubuhku menikmati setiap saat sentuhan kasar oleh Gopal. Sambil pucuk buah aku diuli pucuk yang lagi satu dinyonyot seperti bayi yang lapar oleh Gopal dengan mulutnya yang rakus menerkam puting aku yang lembut itu dan sekali kala dia menggigit puting aku yang memebuat aku megerang kesakitan sambil puting aku yang lagi satu itu di gentel dengan jarinya yang tebal itu.

Kini selepas puas buah aku digomol dan diramas tangan yang berkulit kasar serta berkulit hitam itu meraya seluruh tubuh aku yang gebu itu menuju kearah 'selatan' sejurus entuhan jarinya mengenai 'mahkota' aku seluruh tubuh aku menggeletar dan aku mula berkata' Gopal tolong ...tolong jangan buat beginin...aku ini isteri orang .....tolong jangan ......' Gopal tanpa kata apa apa hanya memandang wajah aku yang ayu bergelinangan air mata dan tanpa amaran terus menusuk 'pintu' aku denagan jari telunjuknya dengan rakus. Teersentak nafas aku lalu mengerang sekuat hati ' argh...arhg....hmppp.hhmpppm..jang....jangan.... 
....Gopal....sakit....tolong...jangan...buat.....macam..ini...sakit....tolong.... gopal.....arhg...arhg...arhg....." air mata aku bergelinangan tetapi tusukan tidak berhenti malah bertambah rakus dan 'tambah jari' dalam tusukan membuat 'pintu' aku kembang dan basah.

Permainan jari Gopal semakin laju sehingga aku merintih kesedapan 'Ohhrr....argh...hmpp....jang.....argh...arhg.....jang......oh..gopal..i
aku ......jangan.....arhg..argh..hmhmhmhmhmh..argh...gopal..!!!"
Tubuhku mula menikmati permainan gersang lelaki india ini. Memang arif orang tua ini mempermainkan tubuhku begini sehinggakan kesolehan aku menjadi habuannya dan kesucian aku menjadi minatnya. Aku hilang kawalan ....semakin hanyut dalam nafsu buas Gopal yang tua ini. Celah aku menjadi semakin cair dengan 'madu' aku yang aku sendiri tidak erti kenapa azlan tak dapat mebuat aku sebasah ini. Adakah tubuhku telah mengkhianati aku dengan menikmati 'perkosaan' lelaki tua ini? 

Aku mula menikmati penerokaan jari Gopal dan tiba tiba jarinya ditarik keluar dari 'lurah madu' aku dan aku terkapai dengan ghairah dan Gopal melihat reaksi aku seolah olah bertanya "Sal nak tak ?" dan aku hanya mengangguk sahaja sambil memejam mata aku maka mulalah Gopal yang berbadan gergasi itu membuka kedua dua belah kaki aku dan
berposisikan 'senjatanya' di kangkang aku sambil mengusap 'kepala' senjatanya di 'sisir' pintu nikmat aku. Aku mengerang ' Ohr....argh...jangan...gopal..please...dont do that ..please.... 
take...tkae...me...........bagi....sal...sal.tak.tahahn.......tolong...gopal...jang 
an sekasa...sal begini.......arhg...arhg....gopal........sal..nak....salbiah nak
gopal.........masuklah ...gopal.......masukkan.........bagi...lah sal...."

Kemudian mulalah aku merasa 'pintu aku' digeser perlahan lahan untuk
ditebuk oleh 'kepala senjata' gopal yang besar itu....pada mulanya 
memang tak muat nak masuk lalu gopal mula tolak perlahan lahan dan 
sambil menguli 'mahkota' aku dan ini menyebabakan aku mengerang 
kesedapan dan lelahan madu aku mula menjadi pelincir deras sapi ke peha dan katil dan kini 'kepala' telah benam kedalam 'pintu jamah tubuhku' dan tinggal 'belakang kepala' yang 'menyelam' kedalam 'gua' aku yang basah aku menderita dengan saiznya yang berganda besar daripada azlan punya lalu aku mengerang kesakitan bercampur kesedapan "Argh....gopal.....ohh..arhh..hhmmmppp..hmppp.argh...sakit.... 
sak....sakit..gopal...ad...aduh...aduh....sakit......arhg..a.rhg...perlahanan 
jang....gopal....sal... gopal..........sal.sakit......argh..a.rhg...gopal............. 
.argh..argh...hmppmmmhp..........ouhc arhg.a.rgh....!!!!!"


Kini seluruh 'batangnya' telah di benamkan kedalam tubuhku dan kami
yang dua tubuh menjadi 'setubuh'. Memang nikmatnyanya tidak terhingga
dan aku mula melayar pelayaran madu yang tak dapat aku
menggambarkan dan kini 'batangnya' di tarik kelaur denaga lbegitu laju
sekali sehingga aku tersentak nafas dan mengerang 'Jnagan
gopal...masuk...mausk balik....jangan keluar.....argh..." Kemudian aku
ditebuk lagi kali ini dengan laju dan kasar 'senjata' berumur 60 tahun itu
disorong kedalam terowong rahim aku hingga ke pakalnya sehingga aku
dapat rasa pintu 'madu aku' dikoyak rabak oleh tusukan dan saiznya yang 
menggerunkan itu. AKu mula merasa diriku merana kerana tusukan
bertubi tubi yang menyebabkan darah bercampur mazi mula meleh keluar
dari 'terowong' aku dan aku rasa diriku ini seperti anak dara yang baru
pecah dara! 

Aku merintih kesedapan ' ohhhgopla....jangan....argh...sed 
ap...sedap....argh..a.rgh...oh..ynnhmhnhmhnh.......gopal........bagi....lagi... 
...dalam....alaju....lagi.......lagi.gopal.......arghorgh..a.rgh..argh..........mhpp 
hmhmmppppppphhphpoh
sedapnya .....gopal.....argh..argh......argh.a.rgh.............aduh.....gopal...pe 
rlahan.......argh........." AKu mula mengerang dan rintihan aku menjadikan 
tusukan bertubui tubi bertambah laju dan aku dapat rasa kegersangan 
orang tua ini meluap luap dengan cara dia menggomol 'puting susu' aku 
dan menjilat dan jelir 'buah' aku yang segar untuk matanya sambil menuli 
puting dan gentelnya ...........puting aku digigit halu olehnya berkala kala 
aku rasa di ageram dengan aku kerana aku ni agak 'ketat' untuknya dia 
berkata' Oh....sal...u ni agak ketat........ah ........u masih dara kah hehe"
senyum sinis dapat aku lihat dimuka nya yang telah tua dan berkerut itu.

Muka yang bermisai itu mengelikan tubuhku dan buah dada aku yang 
berkulti halus aku dapat dengar bunyi hisapan dan jeliran lidahnya
yang 'basah' membasahi seluruh buah aku dan wajah aku lelehan air
liurnya menjadi deras melumuri puting aku dan dada aku. Aku ditebuk
dengan rabak oleh lelaki gersang yang tanpa henti menusuk rahim dengan bertubi tubi. Aku hanya menerima hentaman demi hentaman
oleh 'balaknya ' yang berukuran 8 ' dengan ketebalan 3 ' itu yang telah
mengoyak rabak 'terowong' aku sehingga menjadi lebih longgar untuk azlan dan walaupun inya longgar teteapi ia masih padat dipenuhi 
oleh 'balaknya'. Tiba tiba ayunannya menjadi laju dan gopal berkata "I am 
coming ......sal ......datang ni.......aku.......nak....keluar...." dan aku 
berkata " Jangan gopla ...keluarkan.....jangan keluar dalam ......jangan 
masuk dalam tolong gopal ......." Tapi rayuan aku tidak di pedulikan dan 
aku dapat rasa 'kehangatan ' benih tua ini di tanam kedalam rahim
aku ........disemburnya dengan begtu banyak sekali sehigga rahim aku
dipenuhi dengan air mani gopal dan mula kelaur meleleh dari 'pintu rahim'
aku dan membasaha peha dan katil.

Puan Salmah Diliwat

Panggil aje aku Pn.Salmah.Kisah aku bermula bila aku mendapat tahu yg suami aku mempunyai hubungan sulit dgn setiausahanya...aku pun mendesaknya untuk berterus terang..suami aku mengaku yg dia memang sayangkan setiausahanya itu dan mereka telah merancang untuk berkahwin samaada aku setuju ataupun tidak.Hancur lebur hati aku bila mendengarnya. apa boleh buat nak kecoh2 serang budak tu..itu bukan style aku,jadi aku pun mengambil keputusan untuk mengunakan ilmu hitam

Diam2 aku pergi ke rumah seorang sami India yg dihebohkan "power" oleh kawan aku Rozita.Aku pergi seorang diri tanpa pengetahuan suami aku dan juga Rozita sendiri.Sami itu namanya Gopal yg tinggal lebih kurang 30km dari tempat aku tinggal.Aku masih ingat lagi bila sami Gopal memberitahu aku bahawa suami aku telah terkena ubat guna2 yg dilakukan oleh setiausahanya dan menyuruh aku meminum sejenis air berwarana biru kononya penawar supaya aku tidak turut tunduk kepada ilmu setiausaha suami aku.Selepas kira2 10min aku minum air penawar biru itu aku rasa kepala aku pening seketika dan perasaan nafsu ghairah yg sangat kuat menguasai diri aku secara tiba2.

Sami Gopal kemudian menyuruh aku berbaring menelentang di atas tilam di ruang tamu rumahnya dan mula membaca jampi dalam bahasa india dan menghembus berulang kali keatas tubuh aku.Selepas 5-6 kali dihembus oleh sami Gopal aku merasa khayal..antara sedar dan tidak aku merasakan tangan berbulu sami Gopal bermain2 di atas dada aku.Aku tidak berdaya untuk berbuat apa2 kerana rasa ghairah yg amat sangat.Kedua2 buah dada aku terasa amat tegang didalam baju t nipis aku.Puting aku terasa menonjol,dan celah pantat aku terasa sungguh panas dan mula basah.Aku dapat rasakan sami Gopal mengangkat kepala aku ke atas bantal sambil menanggalkan pakaian aku satu persatu.Setelah aku dibaringkan tanpa seurat benang pun ditubuh aku,sami Gopal mula menjilat dada aku dan seterusnya mengulum puting buah dada aku dgn rakus.Nikmat yg tak terkata aku rasakan saat jambang kasar sami Gopal bergesel dgn kulit buah dada aku yg halus.

Aku merasa sangat bernafsu dan pantat aku semakin basah berair.Aku perlahan2 mengerakakn tangan aku terus mencapai kepala sami Gopal yg sedang berada di celah kelengkang aku.Aku menekan2 kepala sami Gopal dgn kuat agar jambangnya bergesel dgn bibir pantat aku dan juga supaya jilatan lidahnya dapat masuk lebih dalam lagi.
"Oooooohhhhhhh.....sseedddaaapppppnnyya ooohhhhh...."aku mengeluh kesedapan bila aku merasakan sami Gopal menyedut2 biji kelintit aku.

Aku mengerang sambil kedua2 mata aku terpejam kenikmatan. Kesedapan aku semakin bertambah bila sami Gopal mula menjilat2 lembut di sekeling lubang bontot aku...aduh!!!...sedapnya tak terkata bila diperlakukan begitu rupa oleh sami Gopal..suami aku sendiri tak pernah jejak lidah nya disitu...tapi sekarang seorang sami india sedang lahapnya menjilat2 dan menyucuk2 lidahnya kedalam lubang bontot aku.Semakin kuat aku meramas2 rambut sami Gopal kerana kesedapan.Sami Gopal kemudian mengangkat kedua2 belah kaki aku dan diletakkanya di atas bahunya yg hitam itu.

Apabila dia menegakan bahunya bontot aku terangkat sekali.Sami Gopal lagi sekali membenamkan kepalanya di celah peha aku dan mula menjilat bibir pantat aku dgn rakus dan lahap..sehinggalah untuk sekian kalinya lubang bontot aku di kerjakan oleh lidahnya..tapi kali ini lebih nikmat...dgn mengunakan kedua2 belah tangan hitam berbulunya,sami Gopal membuka seluas2nya lubang bontot aku lalu dia menjelirkan lidahnya sedalam2 yg mungkin kedalam lubang bontot aku sambil jari tangan kanannya mengentil2 biji kelintit aku serentak.Satu kenikmatan yg tidak pernah aku rasa selama aku bersetubuh dgn suami aku selama ini.

Setelah 20min lidah sami Gopal menjilat pantat dan bontot aku serentak. Sami Gopal mengarahkan aku supaya menonggeng
"saya mau kasi tau sama awak,awak punya punggung sudah itu kena sama itu perampuan punya sihir...kalu tunggu lagi lama..lagi susah..sekarang saya mau kasi itu sihir hilang...awak itu tonggeng betul2 ..kasi awak punya punggung ada naik tinggi.." 

Tanpa banyak soal aku pun terus menonggengkan bontot aku "kaw-kaw" depan muka sami Gopal.Aku lihat sami Gopal memandang ke arah lubang bontot aku sambil menelan air liurnya.Kemudian sami Gopal mula mengurut perlahan2 daging bontot aku yg putih pejal dgn sejenis minyak.aku merasa khayal semula. Bontot aku terkemut2 menahan kesedapan urutan tangan sami Gopal.

"Awak kasi awak punya punggung lagi angkat tinggi..awak punya kepala kasi jatuh atas bantal....awak juga mesti pandang sama saya punya muka bila saya kasi ubat awak punya punggung..ada paham?" Aku memganguk perlahan tanda memahami arahanya.
Sekarang aku berada diposisi meniarap,muka dan dada aku di atas tilam sementara bontot aku terangkat tinggi keatas.Sami Gopal merenggangkan kedua belah kaki aku dan mula melumurkan minyak ke celah2 rekahan bontot pejal aku yg terbuka luas.

"Oooohhhhhhh....Oooohhhhhh...." satu erangan kesedapan terkeluar dari mulut aku.
Sami Gopal menambahkan lagi minyak ditangannya dan mula memainkan jarinya di tepi lubang bontot aku.Aku meramas tilam kesedapan.Sambil itu jarinya cuba menyucuk lubang bontot aku.

"awak jgn kasi kemut...biarkan saja"
Aku cuba merehatkan otot2 bontot aku dan tanpa disedari jari hitam sami Gopal yg licin berminyak dgn mudah masuk kedalam lubang bontot aku. Setelah berjaya memasukan jarinya Sami Gopal mula mengerakkan jarinya keluar masuk lubang bontot aku.
"Argghhh.....Ooouggghhhh....Arggghhhh......Oooohhhhhhh..." Sedapnya aku rasa waktu itu.

Setelah perjalanan jari hitam sami Gopal lancar keluar masuk lubang bontot aku,dia berdiri di belakang aku sambil jarinya masih terbenam dalam lubang bontotku.Aku melihat sami Gopal melucutkan kain yg di pakainya dan tersembullah akan batang zakarnya yg sungguh besar dan panjang tegang mencanak ke atas...batangnya aku lihat hitam berkilat..urat2 kasar timbul disekeliling batangnya tg lebar itu.
Sementara kepala zakarnya kembang berkilat...wow besarnya...
"Awak mau buat apa ni" tanya aku pada sami Gopal.
"Jgn takut,ini saya mau kasi buang sama itu sihir"kata sami Gopal sambil dia melumurkan minyak ke serata batang besar zakarnya.

Selesai berkata2 sami Gopal menarik jarinya keluar dan terus menusukkan batangnya ke lubang bontot aku.

"Aarrgghhhhhhhhh!" Aku menjerit kesakitan sambil mengangkat kepala dan dadaku ke atas.
"Awak jgn kemut!!..kasi teran sikit" arah sami Gopal yg sedang merenggangkan daging bontotku.
Setelah aku meneran sedikit..hampir separuh batang zakar sami Gopal terbenam ke dalam bontot aku.Dia berhenti seketika lalu mengembangkan batang dan kepala zakarnya..
"Ooohhhhh.... Arrgghhhh... sedapnya... ooohhhhhhh.."
Kemudian dia menarik keluar batangnya dan menusukkan kembali sehingga kesemua batang besar zakarnya terbenam jauh kedalam dasar lubang bontot aku.Zakar sami Gopal seakan2 berdenyut2 bila aku mula mengemut batangnya.
"Sekarang saya mau awak menjilat bibir awak ..masa saya tarik dan tekan saya punya batang, lagi banyak awak jilat .. lagi cepat itu sihir hilang!" aku mengangukkan kepala aku tanda paham apa yg patut aku lakukan.

Sami Gopal mula menarik keluar dan menusukkan batangnya dgn ganas. Setiap kali menerima tujahan batang sami Gopal setiap kali itulah aku menjilat2 bibir aku sambil mengerang kesedapan.Tanpa disuruh aku mula mengosok2 akan biji kelintit aku serentak dgn tujahan demi tujahan sami gopal di lubang bontot ku. Kesedapan yg tak terhingga aku rasakan bila sami Gopal mula melakukan tujahan zakarnya dgn laju
"Aarrggghh..sedapnya.. laju lagi gopal..ooohhhhhhh...sedap... sedap.... aarrrggghhhhhh... ooooohhhh.. ooooohhhhhhhhh.... laju lagi....." Sebelah tangan hitamnya memegang pinggang dan sebelah lagi menarik rambut aku kebelakang.
Aku mengikut gerakan sami Gopal sambil menggayak-ayakkan bontot aku ke kiri dan ke kanan. Tiba2 aku rasakan kesedapan itu semakin tinggi darjah kelazatannyanya.. aku berada di puncak nikmat..

"Ooohhhhh...sedapnya..." keluh aku kesedapan saat air mani aku mula terkeluar membasahi seluruh lubang pantat ku.
Sami Gopal semakin lama semakin laju menghentakkan batangnya keluar dan masuk... peluh sami Gopal menitis2 di atas belakang aku. Sehinggalah aku rasakan sami Gopal menghentak dan membenamkan seluruh batangnya kedalam bontot aku dgn satu hentakan yg kuat dan padu. Aku dapat merasai yg batangnya semakin keras dan kembang

"Aaaaaaaarrrrrrrrggggghhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!!!!!!!!!!!!!" sesuatu yg panas mula terpancut dalam lubang bontotku. lebih 5 kali aku rasakan zakar sami Gopal mengembang ketika air mani pekatnya memenuhi seluruh ruang bontot ku. Aku masih menggentel biji kelintitku ketika sami Gopal merapatkan badan berbulunya menindih dan memeluk aku dari belakang.
"Kemut sama saya punya batang.. ooohhhh... kemut lagi.." arah sami Gopal.
Aku terus mengemut zakar sami Gopal dgn satu kemutan yg istimewa. Sami Gopal segera mencabut batang zakarnya dan melumurkan air maninya yg masih melekat di zakar ke atas bontot aku.

"Jgn basuh ini sampai esok pagi"katanya sambil mencium bibirku.
Setelah mengenakan pakaian dan bersedia untuk pulang,sami Gopal berpesan supaya petang esoknya aku datang lagi kerana dia mahu membuang sihir di kawasan pantat aku pula.

"Hari ini tak sempat.. esok ya?" katanya sambil menepuk2 daging bontot aku yg baru saja di kerjakannya.

"Baiklah..saya balik dulu.."
Semenjak hari itu aku dan sami Gopal selalu melakukan "anal sex"-sedap... lubang bontot aku semakin longgar..tapi aku tak kisah..janji aku puas.Sementara suami aku pulak..aku memberi kebenaran untuk dia berkahwin dgn setiausahanya.Ini memberi aku lebih banyak masa dan peluang untuk aku memuaskan nafsu aku dgn sami Gopal yg sangat lahap untuk meluaskan lagi lubang bontotku.

Sakit Tapi Sedap

Kakak iparku ni Namanya Lina ( bukan nama sebenar) umurnya sebaya dengan aku dalam usia lewat 38an tapi belum berkahwin. Aku berkhawin dengan adik dia Liza berumur 25tn. Mungkin kerana kedudukannya jawatan dan kelulusan yang tinggi menakutkan orang nak meminang beliau walaupun beliau sangat cantik dan berkedudukan. Kami tinggal di utara semenanjung.
Oleh kerana beliau tinggal seorang dirumah yang dibelinya. Beliau meminta aku dan isteri aku tinggal bersama-sama beliau. Cadangan ini juga mendapat restu dari mak mertua aku yang selalu bimbang dengan beliau kerana tinggal seorang. Maka aku pun pindah dan tinggal bersama-sama beliau dan kini sudah hampir 8 bulan aku duduk free tak payah bayar sewa.
Kakak iparku ini berkulit putih gebu dan berbulu roma lebat , rambut lurus paras bahu dan amat menarik mata memandang. Sepanjang dirumah beliau sentiasa berbaju kurung dan agak sukar aku nak lihat tempat-tempat berahi seperti lurah dada atau sebagainya kerana beliau sentiasa berwaspada ketika berdepan dangan aku ketika makan atau menonton tv bersama-sama. Aku memang respek habis kat kakak ipar aku nie.
Walaupun tinggal bersama kami keluar kerja berasingan. Kebiasaannya aku dan isteri aku akan keluar awal dengan kereta aku sebab kami masuk kerja jam 8.00 pagi dan kakak ipar aku keluar lewat dgn. keretanya . Kami jarang bertembung masa nak ke pejabat kecualai waktu makan malam bersama .
Okeylah nak jadi cerita pada satu hari aku rasa tak sihat dan rasa tak nak kerja dan menyuruh isteri aku memandu sendiri kereta ke pejabatnya. Dan aku menyambung tidur aku setelah isteri aku keluar .
Sekitar jam 10.00 tgh hari aku bangun nak mandi dan perlu melepasi bilik kakak iparku tiba-tiba aku terdengar suara orang mengerang, kuat pula tu dari bilik kak ipar aku. Timbul rasa aku nak ambil tau apa yang sebenarnya berlaku, manalah tau kalau2 dia sakit ke? atau hal2 tak baik berlaku padanya. Aku bergerak perlahan-lahan kearah lubang kunci pintu dan aku mengintai.
Terkejut berok aku kerana aku melihat kak ipar aku tanpa sehelai benang dibadannya menyandar dibahu katil, mengangkang kaki sambil mengosok-gosok pantatnya yang putih dan berbulu cantik manakala tangan satu lagi meramas-ramas tetek bersaiz 34b. Ooo… Ini kerja Kak iparku rupanya.
Aku teruskan aktiviti mengintai dengan penuh nafsu kerana ini adalah kali pertama aku dapat lihat tubuh badan kak ipar aku tanpa sebarang baju dan ini sukar dipercayai. Aku pun naik stim habis tengok live show dari kak ipar aku dan mengurut-urut kote aku sambil mengintai dan mula melancap seiring jarinya di lubang pantatnya.
Di kepala aku mula timbul keinginan sex nak main ngan kakak ipar aku ni. Aku memutar tombol pintu rupa-rupanya tak berkunci. Aku membuka pelahan-lahan dan sudut ini aku dapat lihat lebih jelas dari lubang pintu. Pantatnya yang merah dan berair itu, Kak ipar aku begitu asyik masih tidak sedar aku mengintai dia.
Hampir 10minit, tiba-tiba kak ipar aku mengerang agak kuat` ohhh……… ‘ sambil mengepit pahanya. Mendengar suaranya yang mengerang menambah nafsu ku sambil merancakkan aktiviti melancap kian laju. Kak ipar aku mengerang bertambah kuat ‘ Aghhh………ooooohh……’. Tanpa diduga aku pun terkeluar suara yang agak kuat darinya bila terpancut `Aghhh…………….’ . Kak Ipar aku terkejut dan meoleh kearah ku.
"Adik ! , buat apa…….. buat apa kat situ ? kenapa berbogel pula ?" jerit kak ipar aku sambil menarik selimut menutup badan nya yang masih bogel. Aku naik panik tapi buat der ajer.
"Saya .. saya tengok akak tadi …saya tak tahan so tumpang ……. sama kak " aku yang masih berbogel memberanikan diri menolak pintu lebih luas dan menuju kearahnya.
"Adik Jangan masuk sini …. naper bogel … tak malu kat akak ker ?" katanya. Aku hanya berdiam diri seketika melihat tingkahlakunya yang mengelabah. Apa nak jadi jadilah, Aku nekad.
"Eee…. malunya akak….jadi adik dah lama ke kat situ ?" merah padam muka kak ipar aku.
"aha , semua ..." jawap ku sambil mengangguk.
"Naper adik buat camni kat akak…malu akak dik" sambil menutup mukanya yang mula nak menitis air mata.
"kan adik dah keluar ngan liza pergi kerja tadi" Tanya kak ipar aku.
"Liza keluar sorang drive sendiri , saya malas nak pergi kerja ... mana saya tau akak tengah tu tadi" jelasku sambil berdiri di muka pintu.
"Eeeee.... malunya akak dik…. Habis adik nampak tadi.." dia gelabah.
"aha nampak semua dari mula sampai habis" kataku
"naper jadi cam niiiiiii....." keluhnya
"Alah biasa lah akak , apa nak dimalukan ...saya pun biasa buat sorang2 juga kalau Liza (adiknya) tak ada" kata aku sambil bergerak ke arah kak ipar dlm keadaan masih berbogel.
"Malunya…dik, Ni, adik nak buat apa nii kat akak, adik jangan buat bukan-bukan dik " tapi matanya asyik melihat kearah batang aku semasa aku berjalan dan duduk dikatil hujung kakinya.
"Tadi saya terdengar lepas tu ternampak dan saya stim lah ngan kakak" kata aku sambil mengurut-urut kakinya dari luar selimut tapi dia melarikan lakinya. Aku nekad nak main juga ngan dia hari ni. Usaha pasti berjaya itu prinsip aku , hehehe.
"Adik, jangan adik… ni akak tau , jangan buat camni ... adik suami adik akak tau ?" kata kak ipar aku sambil menutup badan dengan selimut cuba melarikan diri dariku. Aku lihat muka dia merah dan suara terketar-ketar, takut. Malulah kot tapi aku tak perduli.
"Please akak, adik tak tahan ni ... adik tau akak pun nak kalau tak naper akak buat tu tadi .."  ayat aku nak nak memerangkap dia. Aku melompat naik ke atas katil menindihnya sambil memegang kedua tangannya yang meronta2 sambil mencuba untuk berkucupan. Kakak ipar aku cuba meronta, aku terus mengomol mencium leher dan menjilat-jilat sekitar cuping telinganya.( Ini part kelemahan wanita yang pernah ku kenali ).
"isyyyy .....janganlah dik .... kak tak suka lah ..." dia merayu. Aku masih teruskan meromennya. Selang beberapa ketika ia mula berdesis ` mmmmpp…….. aghhhhh……’ Aku dapat rasakan nafasnya kian laju dan rontaannya kian lemah. Aku merenong mukanya dan bersuara.
"Give me your kiss lips." Kata ku lalu mencium mulutnya. Dia memejam mata tapi tidak membantah tindakkan aku. Mulanya tiada respon lama kelamaan dia mula membalas dan menyedut-nyedut lidahku. Ketika ini baru aku melepaskan tangannya. Hisap menghisap lidah berlaku beberapa ketika. Dia mula bertindak ganas membalas dengan menjilat kupingku. ( Aik…ini green ligh ni ) dengan perlahan-lahan aku menurunkan selimut yang menutupi tubuhnya. Dia tidak mambantah lagi.
Dada kami bertemu, aku menindih buah dadanya dan aku dapat merasakan betapa gebu dan kental buah dadanya. Aku memandu tanganku buah dadanya , meramas-ramas dan bermain-main putingnya sekali dan aku menggosok-gosok puting susunya.
Aku melepas ciuman. Kak ipar kian lemah dan pasrah melepaskan senyuman padaku dan aku terus kearah teteknya yang putih dan gebu dan menjilat-jilat putting & teteknya.
"aghhh.... dik …aghhhh.. sedapnya dik….." Kak ipar aku mengeluh sambil bermain-main rambut aku. Sambil menghisap teteknya, aku memerhatikan bahagian pantatnya dimana ia mula membuka kelangkangnya.
Mungkin dia menyedari aku memerhatikan bahagian sulitnya lalu la menutup dengan tangannya sambil menrapatkan kakinya semula. Aku menolak tangannya ketepi sambil mengarah tanganku ke arah tempat keramat itu.
"Jangan dik… akak takutlah nanti …" ujarnya.
"syyyy……" aku memberi isyarat berdiam diri sambil mengusap-usap perlahan bahagian atas pantatnya dan menurun ke bibir pantatnya yang dah berair sejak tadi. Aku mendesaknya membuka kaki. Hasil urutan pada pantatnya dan desakan ayat-ayat manja dengan lemah ia membuka kakinya perlahan-lahan.
"aghhh.. dik. Please jangan ...." keluhnya. Tanpa ambil peduli sambil meramas teteknya aku kian berani menurunkan ciuman ku ke perut , kepusat dan aku dapat lihat dengan jelas pantatnya yang putih berbulu cantik dan lubang kemerahan yang bakal aku terokai.
"aghh...ohhhh..." merenggek kak ipar aku ketika aku mula jmencium pantatnya baunya sungguh harum. Bila jidah aku mencecah lurah pantatnya. Dia bersuara kecil "aghnn…geli…dik akak geliiiiiii..." . keluh akak ipar aku. Aku terus menjilat tanpa membuang masa. Sedap betul jilat pantatnya yang dah berair lencun.
"syyyy….. just enjoy dah ler…" kata aku dambil meneruskan aktiviti menjilat dan menghisap kelentitinya. Malah lidahku aku jolokkan ke dalam lobangnya.
"Aghhh sedapnya, hiiissshhh haaaaaaaahhhhhh sedapnya dik, dik aduuhhhhhhh sedapnya dik, hiiiiiiiii huuuuuuuuuuuu" kak Ipar kian cair terus menerus mengerang dan merintih. Kini ia memberi respon yang baik, bila aku jelirkan lidahku ke dalam lubangnya, kak ipar aku mula menolak pantatnya rapat ke mukaku sambil mengepit kepalaku, hampir hampir lemas aku dibuatnya.
Kak Ipar aku terus merintih dan mengerang tak henti henti. Punggungnya kejap tinggi kejap rendah. Aku terus memaut kemas punggungnya sambil mulut dan lidahku terus menerus menjilat pantatnya.
"aghhh…….... sedapnya dik……akak tak tahan ni ….akak nak …….aghhh………" serentak dengan itu aku dapat rasa ada cecair licin yang mengalir keluar dari kemaluannya dan aku terus jilat dan telan semua airnya. Aku membangun kan badan dan membangunkan dia sambil menghala batang aku ke mulutnya . Seperti memahami tujuannya tapi malu-malu dia dia menolak manja 
"Tak mahulah dik" katanya.
"Pleaselah kak" rayuku sambil meletakan tangannya pada batang aku dan ia menyambut dan membelai batang aku sambil membelek-belek seperti budak kecil.
"akak tak biasa buat camni dik , tak pernah pegang benda ni besarnya dan keras pula tu.….." katanya sambil menganggam batangku dan memandang padaku dengan raut muka penuh manja .
" It’s a first time for everybody, ala cubalah dulu.." kataku sambil menolak kemulutnya. 
Dia mula menerimanya mulanya mencium, menjilat dan kemudian dia mengulum kepala batang aku, tangannya meramas ramas mesra buah aku. Aduh, nikmatnya tak boleh nak diceritakan firsttime hisap tapi macam pro. Kemudian kak iparku makin mahir dan bertambah lancar mengulum batang aku dan memasukkan hampir kesemua batang aku dalam mulutnya, punggungku terangkat tanda nikmat yang teramat sangat.
"aghhh sis, u r great sucker lah…sedapnya….sis" Kak ipar aku terus mengulum tanpa henti, sambil hujung lidahnya dijelir jelirkan menyentuh kepala pelirku. Mataku pejam rapat. Inilah salah satu kenikmatan dihisapan yang sebenarnya. Sambil itu tangan aku meramas-ramas teteknya tak henti-henti dari tadi sambil mata menumpu pada pantatnya yang berbulu.
"Akak tak tahan lah dik, do it now, please…" ujar kak ipar aku dengan penuh manja hilang perasaan malunya dan sukar bagi aku menolak cadangan ini yang datang dari dia sendiri. hehehe
Aku membaringkan Kak ipar aku dan dia membuka kuas kakinya , aku menindih sambil meraba dan mengusap pantatnya. Kemudian dia merangkul tubuhku dengan kuat. Sambil berkucupan aku memandu batangku menghala batang aku ke pantatnya dan mengesel-gesel di pintu alat sulitnya. Aku lihat akak ipar aku memejam mata sambil mengigit-gigit bibirnya sementara menunggu tindakan aku.
Apabila terasa basah dik airnya yang semakin banyak aku menolak pelahan-lahan kepala masuk ke dalam lubang pantatnya. Baru lepas mencecah masuk kepala Kak ipar mula mengeletar dan mencengkam kuat belakang aku.
"isk..sakit lah dik..aka tak biasa buat cam ni..." bisik akak ipar aku. ( Aik tak biasa main rupanya akak ipar aku nie – daralah kiranya nie, aku bertambah semanggat lagilah aku nak manjamah tubuhnya. Aku hentikan semantara kedudukan batang aku dalam lubangnya.
"sakit kejap jer tu... pastu okeylah , semua orang pun camtu… saya do it slowly..okey" pujuk ku. Kak ipar aku merenong aku dengan mata kuyunya dan mengangguk tanda setuju.
"tahan sikit, nak masukan lagi ni" kata ku sambil menolak kedalam. (ketatnya pantat ini )bisik hatiku. Dengan bantuan air pantatnya , kemudian aku menolak sedikit demi sedikit masuk ke dalam cipapnya walaupun ada terasa halangan tadi mungkin melepasi daranya dan kini hampir habis semuanya. `
"isk….agh….." keluh nya. aku membiarkan batang aku seketika agar pantatnya dapat batang aku aku lihat tiada kesan darah mungkin daranya dah pecah sebab selalu melancap kut. Itu tak penting bagiku.
"can u feel it inside u now" bisikku padanya , dia hanya mengigit bibir dan megangguk kepala.
"nak teruskan sekarang ... " bisikku sambil memulakan sorong tarik perlahan-lahan.
"auw... pedih dik ...akak sakit.. besar sangat...tak boleh kut?" ujarnya
"I do it slowly okey ...." dan aku terus melancarkan sorong tarik slow dan steady. Biar dia rasa nikmat pertama kali disetubuhi. Airnya cukup banyak sehingga membasahi telur aku. Setelah beberapa ketika dia mula mengeluh dengan rengekan manja.
"Agh....sedap yang, yes... I feel it now .." bisik kak ipar aku. Bila dengar dia panggil aku `SAYANG’ aku rasa dia dah boleh terima batang aku dan aku terus melajukan tikaman demi tikaman ke pantatnya.
"oooohhhhh ....sayang, It so good...oh....my.." ia merengek. Sambil mengenjut aku meramas dan mencium bibirnya. Serangan 3 tindakan sukar dikawal olehnya. 
Dia merangkul dan memeluk pinggang aku dengan kakinya sambil menolak-nolak pantatnya keatas tak lebih kurang 15 minit kak ipar aku berdesis dan mengerang sambil menikmati tikaman aku. Setelah beberapa kali menggulangi perbuatan aku dengan tempo yang sama sehingga ia mencapai nikmat pertama dengan batang aku. Tiba-tiba saja dia meraung kesedapan .
"ooohhhh….im coming sayang….oohhh....im coming….aghhh…" kata nya sambil terkejang-kejang tanda nikmat. Aku menghentikan hentakan dan terasa air panasnya membasahi kepala dalam pantatnya. Kak ipar aku bertindak ganas mencium dan mengomol muka akudengan rakus tanpa segan dan silu lagi.
Kali ini aku menjarakkan badan darinya . Aku memengang pergelangan kaki, mengangkat keatas dan mengangkangkanya. Kedudukan ini membuatkan pantatnya lebih keatas dan posisi kegemaranku. Kak ipar aku juga membangunkan badan untuk lihat pantatnya diterokai oleh batang aku sambil menolak bulu-bulunya yang menghalang pandangan ketepi.
Seseketika aku membiarkan konek aku terbenam di dalam lubang cipapnya dan aku goyang kiri-kanan untuk merasa kemutannya pantatnya dan terus melajukan tikaman demi tikaman ke pantatnya. Aduh sedapnya pantatnya menyedut-nyedut batang aku seperti mana mulutnya menghisap tadi. Kak ipar aku merengek tak henti-henti dan menikmati dengan caranya sendiri…
Aku menarik keluar batang aku dan masukkannya semula dengan hentakan lebih padat. Ini membuatkan Kak ipar aku merintih ` ahhh…… senak dik….’ Terasa batangku terkena dinding bahagian dalam pantatnya. ` aghhh…ahhh ‘ rengekkannya setiap kali menerima hentakan padu aku sambil menahan senak diperutnya. Bulu pantat kak ipar yang lembut itu bergesel dengan bulu aku ini menambahkan lagi nikmat permainan ku ni. Aku meneruskan permainan aku yang belum ada penghujungnya . Tercunggap-cunggap kepenatan kak ipar aku menahan hentakan batang aku sambil berpandangan dan dia melempar senyuman padaku.
"Your pussy are so tight…so wets and I like it very much………" pujiku nak ambil hati dia hanya mampu tersenyum.
Setelah 20 minit bertarung menjatuhkan badan atas nya sambil memegang pinggang nya aku melajukan henjutan aku.
"oohhh….Im coming …I am coming now……." kataku
"yes..im coming too…yes kat dalam sayang, I nak rasa air you for the firsttime, please…" katanya. bagiku pucuk di cita ulam mendatang.
"ohhhh……aghhhh…….. I love u sayang…" tanpa mempedulikanya aku menekan dan menghentikan hentakkan rapat ke pantatnya sambil menerima pelukan yang kemas darinya.
"ohhhh……aghhhh………" serentak dengan itu aku melepaskan air ku terus kedalam dasar pantatnya kak ipar aku yang ketat dan lazat. 
Aku membiarkan seketika kedudukan batangku dalam pantatnya dan terasa air panas sekitar batang aku dan berdenyut-denyut terasa kemutan dari kak iparku. Terasa sunguh nikmat permainan ini. Setelah selesai aku mencabut batang aku dan membaringkan badan disebelahnya, kak iparku bangun dan melabuhkan teteknya atas dada aku sambil bermain-main sekitar tetek aku.
"Macamnana sakit lagi tak" tanya ku sambil bermain-main rambutnya. Sambil tersenyum dia memandang dan mencium bibirku dengan manja.
"dah tak sakit tapi pedih sikit.. besar sangat ayang punya..ingat tak boleh masuk tadi." kata nya
"sakit tapi sedapkan ...better then doing alone kan" usikku sambil melepaskan seyuman pada nya.
"nakallah ayang ni…. jangan cakap cam tu malulah…" ujarnya sambil mencubit manja pipiku.
"Thank you sayang, I enjoy it very much. dah lama I nak merasa tapi tak sangka dapat adik I punya, seronok sangat" sambungnya "Tahu tak , walaupun sakit tadi I rasa puas buat first time dengan orang yang berpengalaman macam sayang, you buat slow-slow dan tak gelojoh dan I tak rasa takut pun, I really l mean its" katanya lagi.
"it will be our big secret tau , lain kali...lain kali.. boleh dapat lagikan ….??" katanya. ( Aik….. ganas dan nakal juga kak ipar aku ni ).
"anytime sayang nak , just let me know., tapi kena jaga line clear dulu kalau Liza tau mampus" kataku sambil menyambut ciuman mesra darinya sementara aku mengusap-usap dan meramas teteknya. Batang aku dah mula mengerak kembali bila kak iparku menindih-nindih dengan pantatnya yang panasss……..
Sepanjang hari tu , kami main sepuas-puasnya dan kak ipar ku dah mula rasa sedap dapat batang aku. Aku pun dah ajar dia macamana buat Blowjob, kalau boleh hisap sampai keluar air aku baru kira pass. Dan dia melepasi ujian itu dengan baik . Aku juga ajar dia pelbagai posisi yang aku ketahui seperti 69, doggie dan sebagainya.
Ada sekali tu kami projek dalam pejabat dia. Dia call aku kata ada hal mustahak tapi bila sampai aje pejabat dia. Dia terus kunci pintu dan baring atas meja menyelak kain suruh aku jilat pantatnya yang dah lencun tak berunderware tapi masih berbaju kurung dan bertudung. Dia kata dah tak tahan sangat nak tunggu line clear kat rumah. Aku pun terus menjilat dan bermain denganya tanpa membuka pakaian. Sempat juga aku merasa mendoggie atas meja di dalam bilik office nya. Saja nak rasa main kat office tapi tak boleh buat selalu nanti orang tahu. Kak ipar ku tak pernah menolak bila aku minta nak main. Nafsunya juga kuat tapi aku tak kisah sebab main dengan kak iparku memang sedap habis.
Aku rasa tersilap pula aku kahwin dengan adik dia tapi perkara tu tak timbul lagi sebab aku dapat main kedua-duanya. Kak iparku pun dah pandai macamana nak bagi aku puas atas ranjang dan dan dah pandai naik dan memasukkan sendiri batang aku dalam pantatnya dalam posisi aku berbaring. Dia juga sentiasa make sure bodynya sentiasa tip-top dengan bersenam dan makan jamu serapat semata-mata supaya aku puas dengannya. Kadang-kadang aku curi-curi peluk dan merabanya tetek serta pantatnya dirumah semasa memasak ketika isteriku ke bilik air. Kak iparku juga mula sengaja mendedahkan bahagian dadanya untuk aku menjamu mata ku dirumah. Dan kak iparku sanggup memakai alat mencegah hamil supaya aku boleh pancut dalam sebanyak mana aku mahu dan dia paling suka blowjob dan main doggie sebab katanya terasa rapat dan padat lagi pun bontotnya montok habis.
Teringin juga nak rasa main bontotnya tapi belum mahu mencubanya lagi kerana pada masa ini pantatnya masih hebat . Mungkin bila tiba masa dapat nanti aku ceritakan. Setakat hari nie hubungan sulit kami masih berjalan tanpa pengetahuan isteri aku kecuali kau orang semua.

Straight