Saturday, 20 July 2013

Abang Hassan

Abang Hassan bekerja sebagai pegawai polis yang bertugas di pantai timur negeri Cik Siti Wan kembang. Dia telah ditawarkan berkursus untuk kenaikan pangkat di Kuala Lumpur selama 2 minggu. Kesempatan tersebut digunakan oleh Abang Hassan untuk menjalani rawatan mengurut batang zakar nya supaya lebih besar dan panjang serta tahan berjimak. Kawan baik nya telah memperkenalkan dia dengan bomoh indonesia yang handal dalam bab-bab macam tu. Apatah lagi ketika ini isteri nya sedang berpantang kerana melahirkan anak mereka yang ke 5.

Mengikut pengalaman kawan nya yang sudah pun mendapat rawatan dengan bomoh tersebut memang cukup berkesan dan menjadi. Diri Abang Hassan memang tiada kurang nya, walaupun usia hampir menjangkau lewat 40 an tapi tenaga masih kuat maklumlah kerja sebagai polis, stamina sentiasa kena jaga. Batang zakar yang bersaiz orang asia yang rata-rata berukuran 5 inci itu dirasakan tidak puas untuk mengongkek burit bini nya. Lantaran kerap menonton filem blue mat salleh, keinginan untuk memiliki saiz zakar berukuran mat salleh meluap-luap dalam diri nya, biar isteri meraung da mengerang serta terkapar kepuasan bila dibedal dengan batang zakar nya nanti.

Setelah seminggu lebih menjalani proses urutan dan rawatan dengan bomoh tersebut, memang ada perubahan pada zakar Abang Hassan, kalau dulu panjang nya hanya 5 inci kini mencecah 8 inci dan ukur lilit nya sebesar buah timun dengan kepala zakar yang mengembang berkilat. Setelah melihat kepada perubahan pada zakar nya kini timbul keinginan yang meluap-luap untuk bersetubuh dan mahu mencuba keupayaan zakar nya kini. Namun begitu isteri nya masih lagi dalam proses pantang, mahu dicubanya pada pelacur nanti bersalahan dengan etika nya sebagai pegawai polis, kalau kena tangkap nanti kena buang kerja. lama juga abang hassan memikirkan siapa yang akan menjadi sasaran nya nanti. Akhir nya dia teringatkan sepupu isteri iaitu Cikgu Zakiah yang tinggal di Bangi malahan baru saja berkunjung kerumah mereka pada musim cuti sekolah bulan lepas. Dia sebenarnya sudah lama menyimpan keiginan untuk menikmati tubuh cikgu zakiah yang mantap dan solid itu kerana pandai menjaga tubuh nya. Tak hairanlah suami cikgu zakiah yang merupakan penyarah universiti hampir setiap malam membedal tubuh kecil molek itu sehingga melahirkan 4 anak. Cikgu zakiah lebih muda daripada isteri nya dan rupa paras serta bentuk badan juga jauh lebih menawan daripada isteri nya. Abang hassan teringat suami cikgu zakiah sedang menjalani kursus sambil membuat penyelidikan dengan universiti di jepun selama 1 bulan, sebagaimana diberitahu oleh suami nya ketika berkunjung ke ruam nya tempoh hari.

Keakraban cikgu zakiah dengan isteri abang hassan dan diri nya macam adik beradik , kalau bergurau atau bersembang memang tiada batasan tanpa menyimpan apa-apa perasaan. Sebab itulah isteri nya tidak menaruh syak wasangka atau cemburu ketika dia bersembang atau bergurau dengan cikgu zakiah, walau pun kadang-kadang gurauan dan sembang-sembang pasal seks dan rumah tangga,namun ianya habis begitu sahaja tanpa menyimpan sebarang perasaan antara kami.

Namun begitu kali ini abang hassan terpaksa mengubah tanggapan dan persepsi tersebut. Nafsu seks nya yang meluapluap ketika ini memerlukan tempat untuk disalurkan. Abang hassan tidak mempunyai ramai kenalan wanita, hanya cikgu zakiah sahajalah tempat nya mengadu sebarang masalah daripada masalah biasa hinggalah masalah di atas katil. Cikgu zakiah pula jenis yang open minded dan sanggup mendengar segala permasalahan abang hassan. Begitu juga denag cikgu zakiah, abang hassan lah tempat dia mengadu dan meluah kan perasaan nya kalau dia berdepan dengan masalah yang serupa.

Kali ini abang hassan bertekad untuk menguji keupayaan zakar nya pada tubuh cikgu zakiah. Lubang burit cikgu zakiah akan dijadikan sasaran untuk menerima tusukan pertama dan menguji keupayaan zakar nya ini. Inilah peluang untuk melaksanakan impian nya untuk menikmati tubuh sepupu isteri nya itu. Untuk mencapai impian nya tersebut dia telah merancang beberapa strategi antara nya menggunakan ubat perangsang nafsu perempuan yang diperolehi nya dari rakan-rakan nya yang memang kaki perempuan. Walau pun rakan-rakan nya bersedia untuk membantu mendapatkan seorang perempuan untuk abang hassan melepaskan hawa nafsu nya, tetapi abang hassan tak sanggup melakukan nya dan memang abang hassan menjaga etika kepolisian nya sebagai pegawai polis. Dia juga bukanlah seorang yang suka berfoya-foya tak tentu pasal. Kalau diikutkan hati nya memang dia tidak sanggup mengkhianati kesetiaan cikgu zakiah terhadap suami nya, tetapi disebabkan nafsu seks yang kini meluap-luap minta dipuaskan, dia akan cuba menggoda cikgu zakiah dengan bantuan ubat perangsang nafsu yang diperolehi dari rakan nya supaya melakukan hubungan seks dengan nya. Sekira nya strategi nya berjaya dapat lah dia memuaskan nafsu nya dengan menyetubuhi cikgu zakiah dan kalau gagal terpaksalah abang hassan menahan nafsu nya sehingga isteri nya habis berpantang. Mengikut pengalaman rakan rakan nya ubat tersebut sangat berkesan jika dicampur dengan air dan diberi minum kepada perempuan hanya memerlukan 10 minit untuk membuat perempuan tersebut terangsang nafsu seks nya, ketika itulah mereka mengambil peluang untuk melakukan hubungan seks dengan perempuan tersebut.

Setelah merangka strategi, malam itu abang hassan bertolak menuju ke rumah cikgu zakiah yang terletak di bangi kira-kira 30 minit perjalanan dari hotel nya. Kebetulan pula malam itu hujan turun dengan lebat nya, abang hassan akan berpura-pura kereta nya rosak sebagai alasan untuk bermalam di rumah cikgu zakiah. Ketika itulah ubat perangsang nafsu tersebut kan digunakan pada cikgu zakiah, tambahan pula sudah 1 minggu cikgu zakiah ditinggalkan suami nya yang ke luar negara, tentulah gelora nafsu nya juga tinggi. Mengikut perhitungan abang hassan, cikgu zakiah mungkin baru bersih dari haid, peluang tersebut akan digunakan untuk membuntingkan cikgu zakiah dengan benih nya. Abang hassan memang tahu kitaran haid cikgu zakiah kerana diberitahu sendiri oleh cikgu zakiah dan haid memang teratur. Begitu juga keinginan nya untuk menimang anak kecil lagi sebelum usia nya mencecah 40 tahun diluah kan ketika menziarahi isteri abang hassan yang baru melahirkan anak nya. Abang hassan juga tahu cikgu zakiah mengajar sesi petang, jadi dia tidak risau untuk bertandang ke rumah cikgu zakiah malam-malam begini.
Lebih kurang dalam 2 km sebelum sampai kerumah cikgu zakiah, abang hassan menelefon cikgu zakiah menceritakan masalah nya yang mengalami kerosakan kereta dan tidak dapat pulang ke hotel nya malam ini. Sebelum itu memang cikgu zakiah mengetahui tentang abang hassan yang datang berkursus di kuala lumpur dan berkali-kali juga dia mempelawa abang hassan untuk makan tengah hari dirumah pada hari minggu, tetapi disebabkan rasa segan dan kesibukan aktiviti nya abang hassan menolak nya dengan baik. Permasalahan abang hassan itu diterima bulat-bulat oleh cikgu zakiah, 15 minit kemudian dia datang menjemput abang hassan di lokasi kerosakan kereta tersebut. Setelah menelefon trak penunda, kereta abang hassan pun ditarik ke bengkel berdekatan dan hanya dapat dibaik pulih keesokkan hari nya. Abang hassan tak kisah kerana dia tahu dan memang dia sendiri yang merosakkan kereta tersebut. Tu la abang hassan, malam-malam macam ni orang duduk kat hotel je, ni gatal nak merayau kan dah susah, leter cikgu zakiah. Ala kiah duduk kat hotel tu pun sorang-sorang je, nak juga ada cari teman untuk bersembang, abang pergi rumah kawan abang kat bangi lama tadi, masa balik ni kereta baut hal lah pulak, tapi kira ok lah jugak kereta rosak adalah juga orang yang sudi bersembang dengan abang ni, ujar abang hassan pula.
Cikgu zakiah hanya tersenyum. Besok macam mana, tanya cikgu zakiah lagi. Besok abang tak attend lah kursus tu, nak kena settle kereta tu dulu, ujar abang hassan lagi. Kalau macam tu tidur kat sini je lah, nak balik pun dah hampir tengah malam ni, hujan pulak tu ujar cikgu zakiah lagi. Abang fikir pun memang macam tu, tapi segan lah pulak, ujar abang hassan merendah diri. Apa yang nak disegan kan, macam tak biasa dengan rumah ni, lagi pun kita bukan nya berdua-duaan, bibik dan anak saya kan ada ujar cikgu zakiah lagi dengan nada memujuk. Kalau macam itu tak pe lah abang ikut je lah, ingatkan tadi nak pinjam kereta kiah untuk balik ke hotel, ujar abang hassan lagi cuba menyembunyikan niat sebenar nya. Dah makan ke tanya cikgu zakiah bila mereka melangkah masuk kedalam rumah cikgu zakiah. Dah makn dengan kawan tadi, jawab abang hassan ringkas. Kalau macam tu kita pekena kopi panas je la, hujan-hujan begini best juga dapat juga panas kan badan ujar cikgu zakiah lagi. Bagaikan mengikut skrip yang dirancangnya, inilah peluang untuk abang hassan menggunakan ubat perangsang nafsu tersebut. Cikgu zakiah meminta bibik nya menyediakan minuman sementara meraka berbual-bual di ruang tamu. Ketika minuman dihidangkan, cikgu zakiah meminta diri untuk ke dapur, peluang tersbut digunakan oleh abang hassan untuk mencampurkan minuman cikgu zakiah dengan ubat perangsang nafsu yang dibawa nya.
Ketika itu zakar abang hassan mula berdenyut-denyut memikirkan habuan yang akan diperolehinya malam nanti. Abang hassan hanya memerhatikan sahaja cikgu zakiah yang keluar membawa sepiring kueh. Susuk tubuh yang gebu dengan kulit yang putih melepak, buah dada yang montok dan pejal serta punggung yang bulat itu akan diterokai nya malam nanti. Tanpa menaruh syak wasangka, sambil berborak kopi tersebut habis di minum oleh cikgu zakiah. Memang betul apa yang diperkatakan oleh rakan nya, setelah 10 minit cikgu zakiah kelihatan mengantuk dan menggelisah. Kalau kiah dan mengantuk pergi lah tidur dulu, tegur abang hassan melihatkan cikgu zakiah berkeadaan sedemikian. Manakala dalam kepala abang hassan pula ligat memikirkan bagaimanakah cara nya untuk mengajak cikgu zakiah untuk melakukan hubungan seks dengan nya malam ini. Entahlah abang hassan ingatkan minum kopi boleh tahan mengantuk tapi lagi mengantuk jadi nya dah la tu rasa semacam je ni, ujar cikgu zakiah lagi. Abang hassan nak tidur kat mana, bilik bawah boleh dan bilik kat atas pun boleh, kalau kat bawah bilik anak perempuan saya tu kosong, kat atas bilik anak lelaki saya pun kosong ujar cikgu zakiah lagi. Biar abang tidur bilik arif je lah, segan pulak nak tidur bilik sarah tu, jawab abang hassan yang masih menyembunyikan niat sebenar nya kerana dia tahu bilik arif bersebelahan dengan bilik utama yang menjadi bilik tidur cikgu zakiah. Cikgu zakiah menyuruh bibik nya menyediakan dan mengemas tempat tidur untuk abang hassan. Malam ini hanya anak perempuan nya yang ke 2 sahaja ada di rumah yang lain nya bersekolah di asrama penuh.
Setelah bilik dikemaskan, cikgu zakiah berpesan kepada bibik nya supaya mengunci semua pintu, lalu mempelawa abang hassan untuk naik ke tingkat atas. Abang hassan hanya mengekori cikgu zakiah sambil merenung punggung nya yang bulat itu. Ketika melangkah anak tangga cikgu zakiah telah tersadung dan hampir terjatuh, tapi mujurlah abang hassan sempat memegang nya untuk menghalang tubuh cikgu zakiah daripada terjatuh. Kesempatan tersebut digunakan oleh abang hasan untuk menyentuh buah dada cikgu zakiah yang montok dan pejal itu. Ianya tidak dihalang oleh cikgu zakiah. Ish abang hassan ni, pandai je ambil kesempatan ye, tegur cikgu zakiah yang tesipu-sipu. Abang hassan melepaskan tangan nya daripada tetek cikgu zakiah. Tu la kalau melangkah tu biar lah berhati-hati, tau la tengah mengantuk tu, nasib baik abang terpegang kat atas je kalau terpegang yang bawah tu, lagi haru jadi nya ujar abang hassan sambil tertawa kecil. Ish abang hassan ni dah mula nak menggatal ye, ujar cikgu zakiah sambil mencubit punggung abang hassan. Ketika itu zakar abang hassan mula menegang.

Cikgu zakiah mengekori abang hassan hingga ke dalam bilik anak nya. Setelah dilihat semua kelengkapan untuk abang hassan mencukupi, dia meminta diri unutk ke bilik nya. Abang hassan melihat punggung padat dan bulat cikgu zakiah dengan penuh kegeraman ketika cikgu zakiah membetul kan selimut yang disedia untuk nya lalu dengan selamba dia menggosok-gosok batang zakar nya yang kini menegang sepenuh di depan cikgu zakiah. Tergaman cikgu zakiah melihat kelakuan abang hassan tersebut. Batang abang menegang lah kiah, mungkin sebab terpegang tetek kiah tadi kot, ujar abang hassan selamba. Tu la abang hassan buat perangai gatal lagi, yang dok pandai ramas tetek kiah tadi sape suruh, kang dah susah kalau macam ni, ujar kiah pula cuba mengawal diri nya sambil menghulur kain pelikat kepada abang hassan. Salin seluar dengan kain pelikat ni, nanti tidur selesa sikit, ujar cikgu zakiah lagi. Tadi tu nasib baik terpegang tetek kiah aje, kalau terpegang burit kiah tadi mahu terpancut air mani abang ni, ujar abang hassan cuba menggoda kiah dengan sembang hangat nya. Ishh abang hassan ni lucah betul, ujar kiah pula tersipu malu-malu. Beginilah keadaan nya kiah kalau dah kemarut sangat nak bersetubuh, gian dah naik sampai kat kepala bila dah lama sangat tak dapat lubang burit ujar abang hassan tanpa segan silu berterus terang dengan niat untuk menggoda cikgu zakiah supaya bersetubuh dengan nya, kerana dia tahu cikgu zakiah kini terangsang akibat ubat yang diberikan. Ala abang hassan, kak sal tu cuma seminggu saje lagi berpantang, lepas tu abang balun lah puas-puas burit kak sal tu ujar cikgu zakiah yang juga tak mahu mengalah dengan topik yang dibualkan. Sememang nya antara dia dan abang hassan sudah terbiasa bergurau dan bersembang topik-topik lucah ni.
Ye la kiah nak tunggu seminggu tu la rasa macam nak meletup kepala pelir abang ni, ujar abang hassan pula. Dah sebulan lebih air mani abang terperam ni gian nya dah naik sampai kepala dah, kalau tak lepaskan boleh migrain abang dibuat nya ujar abang hassan lagi. Cikgu zakiah hanya tersenyum mendengar celoteh abang hassan tersebut, niat untuk ke bilik tertangguh seketika. Nak kiah tolong lancapkan ke sampai terkeluar air mani abang tu, ujar cikgu zakiah dalam nada bergurau dan menggoda. Ala kalau setakat guna tangan, abang pun boleh buat sendiri, masalah nya sekarang abang tengah gian sangat ni nak merasa burit ni, kalau dengan tangan mesti tak puas punya, kalau macam ni mesti nak kena dengan lubang burit jugak ni baru puas, ujar abang hassan dalam nada merayu sambil menggosok-gosok batang zakar nya yang mencanak keras disebalik kain pelikat yang dipakai nya. Merah padam dan tersipu-sipu cikgu zakiah mendengar permintaan dan rayuan abang hassan tesebut. Kiah abang merayu dengan kiah, bukan nya niat abang untuk mengambil kesempatan, abang memang sayang dan respect kat kiah macam bini abang juga, tapi malam ini dan dalam keadaan macam ini, kiah saja lah yang boleh melegakan nafsu abang yang meluap-luap ni, bagilah peluang kat abang untuk melepaskan nafsu syahwat abang ni dengan tubuh kiah malam ini saja, tolonglah kiah abang sungguh-sungguh merayu ni, bagi lah peluang abang untuk bersetubuh dengan kiah malam ni, ujar abang hassan dengan nada merayu dan muka kesian nya.
Kiah bukan nya tak sudi nak tolong abang hassan, tapi dalam bab nak bagi tubuh kiah kat abang hassan malam ni, kiah tak berani lah abang, nanti rasa bersalah pulak dengan suami kiah, jelas cikgu zakiah cuba menenangkan abang hassan. Abang tak berniat pun nak mengheret kiah untuk berlaku curang, tapi malam ni abang merayu dan mintak tolong sangat dengan kiah, benarkan lah abang menggunakan tubuh kiah untuk melegakan nafsu abang ni, kiah anggaplah orang yang menyetubuhi kiah malam ini adalah suami kiah, perbuatan nya sama je kiah, yang penting kiah bersedia menerima tusukan zakar abang kedalam burit kiah tu, lepas tu kita buat lah macam biasa sampai terkeluar air mani, rayuan abang hassan dalam menjelaskan keinginan nya. Hah, abang nak lakukan sampai keluar air mani, nak pancut dalam ke, tanya kiah sedikit tergaman. Ye lah, kalau tak pancut kat dalam dalam, nanti tak puas, lagi pun tu kan ubat awet muda, untuk kebaikan kiah juga, ujar abang hassan meneruskan godaan nya. Ingatkan tadi abang nak rasa je, bila dah masuk tu abang cabutlah balik, tak ada lah sampai nak pancut kat dalam, saya dalam kitaran subur ni abang, kalau pancut kat dalam silap-silap boleh termengandung saya nanti, ujar cikgu zakiah lagi. Ala dulu kiah juga yang cakap kan kat abang yang kiah teringin nak timang anak kecil lagi kan, biar abang tolong buntingkan kiah malam ni, kalau nak tunggu suami kiah, lambat lagi dia balik, masa tu mungkin kiah dah tak subur, peluang nak mengandung tu nipislah, ujar abang hassan lagi meneruskan godaan nya. Ye la bang bila terfikir kan nak baby lagi, rasa bersemangat lah pulak, lagi pun entah lah malam kiah rasa terangsang semacam je, baiklah abang, kiah sedia melayan abang malam ni, ikut suka abang lah nak pancut dalam pun, mengandung pun tak pe ujar cikgu zakiah yang mula mengalah.
Apabila mendapat saja lampu hijau daripada cikgu zakiah, abang hassan tak tunggu lama, terus saja dia menarik tubuh cikgu zakiah ke pangkuan nya lalu dipeluk dan diromengnya tubuh itu semahu-mahu nya. Cikgu zakiah hanya membiarkan saja dan hanya memejam mata menikmati rangsangan yang diberikan oleh abang hassan. Sedar-sedar diri nya sudah terbaring di atas katil anak nya dan abang hassan sudah pun berada di atas tubuhnya. Ketika abang hassan cuba melucutkan seluar dalam yang dipakai nya, timbul kerisauan dihati cikgu zakiah, takut berlaku persetubuhan dengan abang hassan di bilik anak nya. Lalu dengan lembut cikgu zakiah mengajak abang hassan kebilik tidurnya untuk meneruskan niat abang hassan yang mahu melakukan hubungan seks dengan diri nya malam ini. Abang hassan akur dengan permintaan cikgu zakiah itu, bagi diri nya tak kisah tempat nya dimana, asalkan cikgu zakiah sudi melayan nafsu seks nya malam ini.

Sampai saja dibilik tidur cikgu zakiah lantas beliau mengunci pintu bilik nya dan menanggalkan baju kaftan nya yang tinggal cuma coli dan selura dalam nya sahaja. Yang dua ni abang hassan buka sendiri kalau nak tengok, ujar cikgu zakiah yang melihatkan abang hassan masih terpegun merenung tubuh nya. Selepas itu cikgu zakiah berbaring di atas katil nya lalu menutup tubuhnya dengan selimut. Apa ditunggu lagi abang hassan, kapal dah sedia nak belayar ni, cuma tunggu nakhoda nya sahaja unutk mengemudikan pelayaran, ujar cikgu zakiah lagi. Hai kiah masih sempat bermadah ye, celah abang hassan yang turut sama menyelinap masuk kedalam selimut tersebut. Cikgu zakiah hanya tersenyum dengan guraun tersebut. Memandangkan abang hassan telah pun berada di atas katil nya, cikgu zakiah menanggalkan coli nya mendedahkan gunung kembar nya yang gebu, putih dan sudah mengeras itu, lalu disuakan kepada abang hassan. Bagaikan memahami keinginan cikgu zakiah, dengan rakus abang hassan terus meramas dan menyonyot puting tetek cikgu zakiah hinggakan cikgu zakiah mendesis kegelian, lalu menelentangkan diri nya serta mengangkangkan kaki nya. Kedudukan tersebut memudahkan abang hassan untuk menindih tubuh cikgu zakiah manakala bibir nya ligat menjilat dan menyonyot puting tetek cikgu zakiah. Manakala jari-jemari nya pula ligat mneggosok dan menggentel-gentel faraj dan kelentik cikgu zakiah yang sudah pun basah dengan air berahi nya. Cikgu zakiah membiarkan sahaja tubuh nya dikuasai oleh abang hassan dan sememang nya dia juga menikmati rangsangan yang dimainkan oleh abang hassan. Abang hassan yang tidak lagi dapat menahan nafsu nya terus sahaja bercelapak dicelah kangkang cikgu zakiah dengan zakar nya yang terhunus tegang dan bersedia untuk ditusukkan ke dalam burit cikgu zakiah.

Akibat terlalu asyik beromeng tadi, selimut yang menutupi tubuh mereka telah jatuh ke lantai mendedahkan tubuh bogel cikgu zakiah dan abang hassan yang sedang dilambung nafsu itu. Ketika itu cikgu zakiah agak terkejut dan terpegun dengan saiz batang zakar abang hassan yang keras, besar dan panjang serta berurat-urat itu jauh mengalahkan saiz zakar suami nya, malah mengalahkan saiz batang zakar mat salleh yang pernah dilihatnya ketika menonton filem blue bersama suami nya suatu ketika dulu. Besar nya batang pelir abang hassan, boleh masuk ke ni, naik seram pulak saya, rungut cikgu zakiah yang agak gugup melihat saiz zakar yang akan memasuki lubang faraj nya nanti. Ala kiah, kak sal kau tu, dah lima kali bunting hasil penangan batang pelir abang ni, dulu kak sal kau tu takut macam ni jugak, mula-mula tu memang susah dan sakit sikit bila dah masuk dan dah biasa rasa sedap serta nikmat lah nanti, pujuk abang hassan yang mula menekan kepala zakar nya pada rongga faraj cikgu zakiah. Pelan-pelan ye abang hassan, takut terkoyak saya punya nanti, pesan cikgu zakiah yang cuba bekerja sama sepenuhnya demi kenikmatan bersama. Ye la, abang tekan pelan-pelan ni, akalu sakit kiah cakap la ye, sayang, pesan abang hassan lagi yang telah pun berjaya menusuk separuh daripada batang zakar nya kedalam rongga burit cikgu zakiah. A
rrrkkkkkkk……..besarnya pelir abang hassan, boleh masuk lagi ke, tak tertanggung saya menahan senak ni, rintih cikgu zakiah yang merasakan saluran faraj nya mengembang untuk mengimbangi saiz batang zakar abang hassan yang telah pun memasuki rongga faraj nya. Tahan kejap ya sayang, sikit lagi nak masuk habis ni, sakit kejap sahaja ni, lepas ni nikmat lah, pujuk abang hassan lagi. Abang hassan merasakan tak rugi dia menjalani rawatan membesar dan memanjangkan batang zakar nya kerana dengan saiz yang ada sekarang dia dapat menikmati setiap inci lekuk-lekuk nikmat didalam saluran faraj cikgu zakiah. Terlopong dan ternganga cikgu zakiah bila batang zakar abang hassan yang hampir sebesar batang pelir kuda dan sepanjang 8 inci itu terbenam keseluruhan nya didalam faraj nya, dimana kepala zakar abang hassan tepat mengenai batu merinyam yang terletak didasar burit nya. Abang hassan membiarkan seketika batang zakar nya terendam didalam faraj cikgu zakiah untuk memberi ruang kepda otot -otot faraj cikgu zakiah menikmati kehangatan dan kekerasan batang zakar nya. Namun begitu tangan dan jari jemari nya tetap aktif meramas dan menggentel puting buah dada cikgu zakiah. Selang beberapa ketika badan cikgu zakiah mula menggigil dan mengejang serta dirasakan cengkaman dan kemutan yang kuat oleh faraj cikgu zakiah pada batang pelir nya, terasa bagaikan diurut dan hisap oleh faraj cikgu zakiah.
Abang hassan tahu cikgu zakiah menghampiri klimak nya, lalu ditingkatkan ramasan dan gentelan pada puting dan tetek cikgu zakiah serta abang hassan mula melakukan ciuman mulut dan menghisap lidah cikgu zakiah untuk mengelakkan cikgu zakiah daripada mengerang bila mencapai klimak nya. Tubuh cikgu zakiah mengejang dan mengelinjang menikmati klimak nya yang pertama. Ketika itu abang hassan dapat merasakan rongga faraj cikgu zakiah lecah dengan air burit nya yang melimpah keluar. Keadaan tersebut memudahkan abang hassan untuk melakukan aktiviti sorong tarik zakar nya kedalam burit cikgu zakiah. Aktivti tersebut dilakukan dengan lemah lembut supaya tidak menyakiti cikgu zakiah kerana saiz zakar nya yang agak besar. Kini cikgu zakiah mula menikmati persetubuhan dengan abang hasan, lalu dia memeluk manja tubuh abang hassan dengan kaki nya yang terkangkang luasdan dilingkarkan pada pinggang abang hassan supaya memudahkan beliau melakukan tusukan zakar kedalam faraj nya. Cikgu zakiah pula tak henti-henti mengerang dengan penuh nafsu setiap kali menerima tusukan zakar abang hassan kedalam lubang faraj nya. Setelah hampir 30 minit abang hassan menghenjut burit cikgu zakiah, akhir nya dia mula terasa air mani nya akan terpancut keluar, lalu dibenamkan zakar nya sedalam-dalam nya didalam rongga burit cikgu zakiah sambil memeluk kemas tubuh cikgu tersebut. Air mani abang dah nak keluar ni, abang pancut dalam ye sayang, bisik abang hassan pada telinga cikgu zakiah. Beliau hanya mengganguk-ngangguk kepala lalu membalas pelukan abang hassan serta mengemaskan kepitan kakinya pada pinggang abang hassan. Otot faraj mula mengemut kemas batang zakar abang hassan yang mana kepala zakar nya rapat menyentuh pintu rahim cikgu zakiah.

Sekali lagi abang hassan melakukan ciuman mulut dan menghisap lidah cikgu zakiah sebelum dia melepaskan berdas-das pancutan air mani nya yang memenuhi rahim cikgu zakiah. Ketika itu abang hassan juga merasakan tubuh cikgu zakiah menggigil-gigil menerima pancuta mani tersebut. Setelah habis titisan terakhir air mani nya dilepaskan kedalam rongga burit cikgu zakiah, abang hassan terdampar kelesuan di atas tubuh cikgu zakiah yang juga kelelahan setelah dikerjakan oleh abang hassan.

Setelah dirasakan batang zakar nya mula mengendur, barulah abang hassan mencabut nya dari rongga faraj cikgu zakiah, lalu membersihakan sisa-sisa air mani yang masih mengalir keluar dari lubang burit cikgu zakiah yang agak terlohong dikerjakan oleh zakar abang hassan. Banyak nya air mani abang, habis basah cadar ni, ujar cikgu zakiah yang mula bangun untuk menukarkan cadar tersebut. Ala, bukan air mani abang je tu, air mani kiah pun banyak jugak celah abang hasan pula. Ishh abang, akalu tengok saiz batang zakar abang hassan tu, memang tak sanggup nak layan, mengerikan.. tapi bila dah kena rasa sedap dan nikmat lah pulak, ujar cikgu zakiah lagi. Kan abang dah cakap, sakit kejap je, lepas tu sedaplah, apa kiah nak rasa lagi ke, tanya abang hassan dalam nada bergurau. Ish dah lah, tak sanggup lagi lah abang, esok nak kerja ni, lagipun badan dah penat ni, kita tidur je lah, cadang cikgu zakiah. abang tidur kat bilik arif lah ye, buka apa kalau tidur kat sini, takut takde kerja lain nanti, asyik nak melekat kat celah kangkang saya je nanti ujar cikgu zakiah lagi dalam nada bergurau. Ye la, lai pun esok kiah kan kerja, tapi sebelum tu abang nak cium pipi kiahh tu sekali lagi ujar abang hassan pula. Ye la, tapi jangan lebih-lebih tau, takut nanti tegang pulak yang di bawah tu, dah satu kerjalah pulak nak kena pancut sekali lagi, balas cikgu zakiah. Ye la abang faham ujar banag hassan lagi, lalu dia memberikan ciuman mulut serta meramas beberapa kali buah dada dan punggung cikgu zakiah yang gebu itu, sebelum beliau berlalu kebilik tidur nya dengan rasa penuh kepuasan setelah hampir sebulan bebanan yang ditanggung nya dilepaskan sepuas-puas nya pada tubuh cikgu zakiah.

Keesokan nya semasa sarapan pagi wajah cikgu zakiah nampak ceria dengan penuh kepuasan. Pagi itu abang hassan dihidangkan dengan telur separuh masak yang dicampurkan dengan madu dan roti dengan sup kambing. Aik lain mcam je menu sarapan pagi ni, tegur abang hassan. Ye la, orang dah kerja kuat semalam kan, kenalah ganti tenaga ujar cikgu zakiah lagi. Bibik semalam cakap ada urusan kat pejabat pos kan, tak pelah bibik pergilah, selesaikan urusan tersebut, tengah hari nanti biar saya yang masak, pesan ciku zakiah pada orang gaji nya. Kalau begitu baiklah puan, saya pergi berurusan dulu ye, sahut orang gaji nya. Kini tinggal lah abang hassan berdua sahaja dengan cikgu zakiah. Ni yang abang rasa malas naik pergi tengok kereta ni, rungut abang hassan. Cikgu zakiah hanya tersenyum seolah-olah memahami apa yang di ingini oleh abang hassan. Ala abang pergi lah tengok dulu, bila bengkel tu boleh siapkan kereta tu, bibik tu kalau pergi pejabat pos , mesti balik lambat punya, lagipun saya masuk kerja tengah hari, masih banyak masa lagi ni, bang, ujar cikgu zakiah lagi.

Kalau macam tu baiklah, abang pergi dulu, ujar abang hassan pula sambil mengucup pipi cikgu zakiah. Nanti jangan lupa bila pergi nanti kunci pintu tau, saya kat atas, ada kerja sikit, ujar cikgu zakiah lagi. kerja apa tu, tanya abang hassan dalam nada bergurau. Eh adalah, nak buat persediaan mengajar petang ni, periksa buku murid, tak kan lah saya nak mengangkang pulak, yang tu kenalah tunggu abang balik dulu lah, balas cikgu zakiah sambil tertawa. Ishh kiah ni, baut abang geram dan tak tahan je tau, ujar abang hassan lagi. Tak pe lah abang pergilah tengok kereta tu dulu, bila balik nanti tak payah nak tahan-tahan, pancut je kat dalam sampai puas, ujar cikgu zakiah dalam nada menggoda. Setelah melihat kereta nya di mana pihak bengkel akan menyiapkan kereta nya sebelum tengah hari, abang hassan pun bergegas pulang ke rumah cikgu zakiah, rindu nya pada tubuh cikgu zakiah meluap-luap, zakar nya dari tadi asyik menegang memikirkan kenikmatan burit cikgu zakiah. Sampai je dirumah cikgu zakiah, abang hassan terus mengunci pintu dan terus mendapatkan cikgu zakiah yang berada di tingkat atas. Aik cepat nya tengok kereta, bila siap, tanya cikgu zakiah bila melihatkan abang hassan sudah tercegat didepan bilik nya. Tengah hari nanti, jawab abang hassan ringkas lalu mendekati cikgu zakiah yang hanya berkemban dengan kain batik. Elok lah tu, boleh lah kita keluar sekali nanti, ujar cikgu zakiah lagi.
Itu lah yang abang harapkan, dapat lah tumpang kiah , tengahari nanti ujar abang hassan yang dibalas dengan senyuman oleh cikgu zakiah. Tapi sebelum tu, abang nak tumpangkan air mani abang ni kedalam rahim kiah tu dulu, dari tadi zakar abang ni asyik terhangguk-hangguk tak sabar nak keluar, ujar abang hassan dalam nada yang menggoda. cikgu zakiah hanya tersenyum dan faham sebab dia yang mulakan nya pagi tadi. Sebelum abang keluar kan zakar abang tu, tutup pintu bilik tu dulu, kang tak semena-mena bibik nampak kita nanti kang, ujar cikgu zakiah lagi. Setelah pintu bilik ditutup dan dikunci abang hassan menghampiri cikgu zakiah lalu memeluk nya dari belakang dan mencium tengkuk nya, manakala tangan nya pula ligat meramas dan menggentel puting tetek cikgu zakiah ynag mula mengeras itu. Fuh, geram nya dengan tetek kiah ni, macam tetek anak dara lah, puji abang hassan sambil rakus meneruskan ramasan pada keseluruhan buah dada cikgu zakiah. Ala, dah anak empat bang, kalau termasuk suami saya dan abang hassan dah enam kepala yang mengerjakan tetek saya ni, ujar cikgu zakiah menyeluruh. Habis yang anu tu , berapa orang yang dah pakai, tanya abang hassan sambil mulut nya memuncungkan kearah burit cikgu zakiah.
Ishh abang hassan ni, ada pulak tanya kesitu, mana ada orang lain pakai lagi suami saya sahaja yang berhak, ni pun sebab saya bermurah hati dan kesian dengan abang hassan je tau, mana boleh bagi senang-senang je benda ni kat orang lain, jawab cikgu zakiah. Yang abang pulak, dah berapa burit perempuan yang rabak kena penangan batang balak abang ni, tanya cikgu zakiah sambil melancap batang zakar abang hassan yang kini keras menegang. Abang pun mana ada perempuan lain cuma burit kak sal dan burit kiah je yang pernah merasa batang abang ni, jawab abang hassan yang kini tangan nya mula beralih ke arah burit cikgu zakiah yang mula berair. Boleh percaya ke ni bang, tanya cikgu zakiah lagi. Betul kiah, kalau tak percaya tanya lah kak sal kau tu, abang memang jarang keluar malam, selagi kak sal kau tu mampu mengangkang, burit dia sahajalah tempat abang melepaskan nafsu, bila dia tak dapat nak mengangkang untuk abang, sebab itulah abang terpaksa merayu mintak tolong dengan kiah ni, dah tak tahan sangat nak bersetubuh, ujar abang hassan lagi. Ooo jadi kiah ni hanya temapt abang lepaskan nafsu abang sahaja lah ye, rungut cikgu zakiah. Eh takde lah kiah abang sangat menghargai pergorbanan kiah ni, sebab itulah abang cuba berusaha untuk memenuhi keinginan kiah untuk beranak lagi, ujar abang hassan pula. Ala yang sedap nya abang hassan dan yang penat nya saya, nak melayan nafsu abang tu ujar cikgu zakiah sambil mengulum kepala zakar abang hassan. Abang hassan mendesis kenikmatan. Ohhh sedap nya, pandai kiah kulum, puji abang hassan lagi. Saja nak cuba macam orang putih buat tu, tapi tak boleh lebih-lebih nanti abang terpancut dalam mulut saya, tak sanggup saya, ujar cikgu zakiah lagi. Kalau nak lebih-lebih jugak jom jolok kat lubang faraj saya ni, dah tak tahan ni, berdenyut-denyut nak rasa batang abang ni, ujar cikgu zakiah lantas berbaring di atas katil dengan kaki terkangkang.
 Tanpa disuruh abang hassan mula menindih tubuh cikgu zakiah dan bercelapak dicelah kangkang nya. Kepala zakar nya yang mengembang berkilat itu dihalakan betul-betul pada muara burit cikgu zakiah yang telah pun dinikmatinya malam tadi. Perlahan-lahan abang hassan menekan kepala zakar nya memasuki rongga burit cikgu zakiah sehinggalah keseluruhan batang zakar nya tenggelam di dalam burit cikgu zakiah. Cikgu zakiah mengerang manja menahan kesenakan dan kenikmatan yang disalurkan oleh zakar abang hassan. Dengan lembut dan perlahan abang hassan mula menghenjut burit cikgu zakiah yang memeluk kemas tengkuk nya. Abang hassan meneruskan henjutan zakar nya kedalam lubang burit cikgu zakiah sehinggalah cikgu zakiah mendapat klimaks yang pertama. Abang hassan memberhentikan sebentar henjutan zakar nya untuk memberi ruang kepada cikgu zakiah untuk menikmati kesensasian klimaks nya itu. Cikgu zakiah pun begitu, otot faraj nya sentiasa mencengkam dan mengemut zakar abang hassan setiap kali batang tersebut memasuki rongga faraj nya dan ditusuk hingga kedasar faraj nya. Setelah lebih setengah jam abang hassan berada di atas tubuh cikgu zakiah dengan batang zakar nya yang masih rancak mengerjakan burit cikgu zakiah, akhir nya tiba masa untuk abang hassan memancutkan air mani nya. Kepala zakar nya mula mengembang dan berdenyut-denyut, abang hassan mula mendesis kenikmatan disaat air mani nya menyembur-nyembur keluar memenuhi rahim dan rongga burit cikgu zakiah. Menyedari keadaan tersebut cikgu zakiah cikgu zakiah mengemaskan pelukan dan mengepit punggung abang hassan dengan paha nya supaya zakar abang hassan dapat masuk sedalam-dalam nya kedalam rongga burit nya. Cikgu zakiah mengeluh panjang disaat abang hassan memancutkan semua air mani nya kedalam rahim nya.
Setelah kesemua air mani nay dilepaskan kedalam burit cikgu zakiah , abang hassan membiarkan seketika batang zakar nya terendam rapat didalam burit cikgu zakiah untuk menghalang air mani nya daripada mengalir keluar dari faraj cikgu zakiah dan memberi ruang kepada sperma nya untuk bersatu dengan benih cikgu zakiah, kerana target nya memang untuk membuntingkan cikgu zakiah. Cikgu zakiah tersenyum melihat riak kepuasan yang terpapar di wajah abang hassan. Walaupun tubuh abang hassan ini berat, namun dia sudi membiarkan abang hassan terdampar kepenatan dia atas tubuh nya dengan zakar abang hassan yang masih terendam di dalam burit nya. abang kiah penatlah, nak lelap kejap, kalau kiah terlena tolong kejutkan sebelum jam 12.30 ye, pesan cikgu zakiah lantas memejam kan mata nya melepaskan segala kelelahan setelah penat dikerjakan oleh abang hassan. Baiklah sayang, ujar abang hassan sambil mencium bibir cikgu zakiah. Setelah dirasakan batang zakar nya mula mengendur di dalam burit cikgu zakiah, abang hassan mula bangkit daripada menindih tubuh cikgu zakiah dan mencabut zakar nya dari rongga burit cikgu zakiah. Abang hassan memerhatikan tubuh mongel yang dikuasai 100% itu lalu membersihkan burit cikgu zakiah daripada sisa air mani yang mengalir keluar. Abang hassan tersenyum kepuasan sambil merenung burit temban cikgu zakiah yang terpelohong dikerjakan oleh nya. Abang hassan menyelak sedikit muara burit cikgu zakiah dan kelihatan air mani nya yang masih bergenang di dalam rongga burit tersebut. Hai kiah, bunting jugak lah kau agak nya kena penangan batang pelir aku ni, bisik hati abang hasan lalu menyelimut tubuh cikgu zakiah. Selepas itu abang hassan beredar ke bilik nya untuk berehat, sebelu bertolak pulang ke hotel nya.

Syed Putra


"fuh, dasyat jugak kolej ni ya.. dari bangunan bawa ke environment student dia, rasa kecil sangat.." getus aku dalam hati. kalau tak dapat biasiswa, tak dapat aku merasa. suasana agak trending, malah student-studentnya jugak agak berstyle. masing-masing nak tunjuk diri hebat. paling menyampah tengok student perempuan yang over-style. mat saleh pun tak gitu style. aku macam biasalah, pakai jean dengan t-shirt lengan panjang yang ketat sikit. kalau nak dibandingkan dengan student lain, tak adalah aku melampau seksinya. kalau bab student lelakinya, memang best! tak payah tengok lah yang mat skema dengan mat geek yang entah apa-apa.. skang dunia dah moden, ramai pelajar lelaki yang kacak dan menggiurkan pun dah jadi pelajar contoh. kadang-kadang dressing diorang simple jer t-shirt dan jean tapi aura untuk menarik mata memandang mereka cukup mepesonakan. sesekali ada juga pelajar lelaki yang selamba buka baju di padang dan wash room yang mengadap bilik kuliah.."fuh!.." bab student lelaki gay belakang kira lah, yang penting aku dapat cuci mata aku dulu! hahaha...



melilau aku cari bangunan G2, terpinga-pinga jugak aku. nak tanya orang, punyalah bangsat. sombong nak mampos!  akhirnya aku jumpa juga orang baik hati sikit, Zura pelajar dari jurusan seni dan grafik. mula-mula macam kerek juga minah ni, tapi mungkin cara approach aku yang dia buat senang kot. dari saat itu zura jadi member aku. nak kata dia senior tak juga tapi dia dah 1 semester dekat kolej multimedia (nama kolej tak payahlah aku sebut ye. nanti kecoh pula...). zura ni agak sosial juga, berambut panjang paras dada dan cantik macam pan asia. bijak berfesyen tapi takda lah over sangat. itu pasal lah teman lelaki dia, Mirul sayang benar dengan zura. Mirul boleh tahan juga,kacak dan tinggi tapi taknak lah aku kacau boyfriend member aku sendiri. tak mau aku bermusuh dengan zura. sebabkan dia lah aku boleh hidup kat kolej yang dasyat nih. lagipun, mirul memang milik penuh zura, bila-bila masa saja baik zura atau mirul, kalau dia orang nak, terus dapat!


lepas kuliah, aku dapat mesej zura suruh turun ke dewan makan untuk lepak-lepak sekejap. cepat-cepat aku turun sebab aku hanya ada masa 15 minit je sebelum sebelum masuk kuliah lain. kelam kabut aku berlari menuju ke dewan makan, sampai di tangga entah sewenangnya aku terlanggar seorang pelajar lelaki. habis buku-buku dan fail aku jatuh, aku tak pandang mukanya, aku hanya sebut sorry beberapa kali dan terus kutip buku dan file aku yang berterabur itu.. tapi, lelaki itu gentlemannya tolong aku. Aku pandang mukanya, seperti kena panahan asmara, terus aku jatuh cinta dengan lelaki itu. kacak. sungguh kacak. membuatkan nafsu gelora wanita aku berkocak. lelaki itu memakai baju t-shirt merah dan berseluar khakis warna tanah. walaupun berbaju, badan lelaki itu menonjol dada dan perutnya yang tegap itu. lagi-lagi lengannya yang tertonjol urat-urat biru membuatkan aku meneguk air liur. aku pandang muka yang kacak itu. bentuk mukanya panjang dan berpetak dengan rahang yang lebar. hidung dia pula mancung dan bibirnya sedikit tebal berwarna kemerahan "budak baru ke?" lelaki itu tanya sambil senyum.dia mengangkat cermin mata hitam ke atas kepala. aku hanya mengangguk. saja aku buat-buat comel dan manja. aku berterima kasih padanya, lelaki itu senyum dan terus berlalu meninggalkan aku yang masih senyum tersipu-sipu. nak tapi malu. hehe..




aku jumpa zura dan mirul dekat dewan makan. belum sempat aku duduk, minah tu terus menjerit dekat aku. tapi aku masih dalam angau stim masa tuh. terbayang-bayang susuk dan wajah tampan lelaki tadi. "haisshh, bahagia.." apabila zura dah reda marah aku, aku pun perlahan-lahan tanya dia siapa lelaki yang langgar tadi. aku cerita insiden dan personaliti lelaki itu kepada zura dan mirul. mereka mengerut kening sebelum berpandangan antara satu sama lain.. "syed putra ke.?" jawab mirul sambil bertanya.. "Engkau jangan cari pasal beb, Putra tuh edlin punya tau.. nanti kena cuka muka kau nanti!.." sergah zura.. sambil pintal rambut "edlin tuh sapa?" tanya aku " edlin tuh kononnya beauty queen bee kat sini. anak dato' hashim.. what everlah..kau bukan kenal pun.. tapi jangan, dia tuh gila engkau. dah dua tiga ekor budak pompuan dia belasah." aku mencebik, "tak kisah lah.." aku jawab macam tu sebab taknak panjang cerita lagi.

setiap kali jumpa zura, aku tak habis-habis tanya pasal lelaki hari yang namanya orang panggil putra. mula-mula zura marah tapi bila aku seperti beria-ia, dia pun cerita segala pasal putra yang dia tahu. Putra merupakan senior kita orang yang sekarang berada di semester 6. umur dia dalam 26 tahun, 5 tahun lagi tua dari aku. dia tinggal di kawasan perumahan elit di kajang bersama bapanya. banyak lagi cerita yang best-best pasal putra. tapi yang membuatkan aku teruja adalah pasal kerja part-time putra sebagai model pakaian berjenama dan model seluar dalam. patutlah tubuh dan rupa dia very outstanding. kacak lain macam. sekali tengok macam lelaki kacukan arab-omputeh dengan siam-siam sikit. rupa-rupanya, putra ni asal orang sarawak dari keturunan melayu-cina-iban. selain edlin, putra dikatakan 2 alam. lelaki pun dia tibai. tapi zura tak pasti sebab itu sesetengah pelajar yang cakap. ramai juga lah pelajar perempuan yang nak try putra. last-last edlin yang dapat. tambahan pula, selain putra selalu jadi model untuk projek kawan-kawan dia, putra juga  adalah kapten ragbi di kolej ni. itu pasal lah dia popular di kolej ini. masa aku dengar zura cerita, aku melurut dada aku. tak tahan. zura hanya senyum. dia tahu dan faham aku dah gersang tahap gaban. perlahan-lahan zura membisik suruh aku gosok pantat aku yang dah mula membengkak ni. bila aku wat muka stim, zura ketawa terbahak-bahak. benci aku.

pada hari sabtu, kolej sedikit lengang dengan bilangan pelajarnya. aku terpaksa pergi ke kolej untuk buat research pasal tugasan aku sebab cyber cafe ini percuma untuk pelajarnya. sebenarnya buat kerja sikit je, aku buka facebook dengan laman web lucah je lebih. hahaha. dari pukul 9 pagi hinggalah tepat 1 petang aku masih dekat cyber cafe. sedang syok aku layan internet, tiba-tiba seorang lelaki menyapa aku dari belakang. aku terkejut beruk bila putra berada di belakang aku. dia siap duduk mengadap aku lagi. Ah sudah. laman web lucah tadi, forthegirls.com aku tak sempat tutup. aku tersengih gelabah. dia senyum sambil mengerut sedikit kening. "hai, saya syed putra.. " dia kenalkan dirinya sambil menghulur tangannya untuk bersalam. "hai, saya azlin.." jawab aku sambil menyambut salamnya."oh! lin juga.." katanya sambil senyum, menampakkan barisan giginya yang putih dan kemas tersusun. aku terpesona dengannya hingga aku tak lepas jabatan tangan kami. kami berpandangan. sehinggalah aku tunduk malu. "lama dah saya perhatikan awak lin.." tiba-tiba dia mengaku. aku mendongak. "apa...?" aku tanya kehairanan. selama ini aku yang pendam perasaan minat dengannya tapi rupa-rupanya dia pun suka dekat aku. "saya pun nak kenal jugak putra, tapi saya dengar awak ada kekasih kan..?" aku tanya.. putra jenis cepat pick up, dia tahu aku cuba pancing dengan soalan tadi. terus dia jawab dan mengayat aku sampai aku cair. macam kena pukau aku lepas kena 2-3 ayat manis putra, aku terus ikut dia masuk ke dalam sebuah bilik yang jauh dari orang ramai di hujung bangunan kuliah. tambahan pula hari sabtu tak ada orang sangat, dan banyak lampu yang menerangi koridor ditutup. seperti tak ada apa-apa, aku dengan putra berjalan masuk ke dalam bilik itu. 




bilik itu seperti bilik meeting untuk pelajar. ruangnya kecil hanya ada sebuah meja dan 4 kerusi. putra yang memimpin aku tadi memusing badannya mengadap aku. dia memegang bahu dan leher aku lalu dia mencium mulut aku dengan perlahan-lahan kemudian menjadi lebih ghairah.  dia menekan bibir mulut aku dan memasukan lidahnya ke dalam mulut aku. aku gigit sedikit dan hisap lidahnya penuh nikmat. aku dapat rasakan tangan putra dan merayap ke belakang badan dan tangan kiri sudah berada di atas buah dada aku.. aku biarkan saja. putra pun melepas kucupannya. aku pandang mukanya yang kacak itu. ditambah janggut yang melebat rapi di dagunya. dia senyum pada aku seraya tangannya menarik t-shirt kuning aku. tersembur isi buah dada aku yang besar saiz M nih bila dia menarik coli aku. aku sendiri meluncut skirt pendek dan seluar dalam aku. nampak seperti aku dah pro, tapi sebenarnya inilah kali pertama aku berbogel nak main dengan lelaki. sebelum ni aku hanya cucuk dengan jari aku yang kecik nih jer. sekarang aku cuba nak rasa kesensasian sebenar bersetubuh. dan aku bertambah seronok putra menjadi lelaki pertama yang akan merasmikan dara aku. dan aku berbangga dengan tubuh aku ini,aku rasa tak rendah diri bila bersama dengan putra, badan aku kurus tetapi buah dada aku agak besar membuatkan putra sendiri meneguk air liur pekat. punggung aku pula lebar dan mantap ternyata tubuh aku juga dambaan lelaki. tapi putra lah yang boleh pecah dara aku dulu. aku rela...

aku berdiri mengiring dan bersandar dengan tangan kanan aku diangkat di atas badan putra. kedua-dua belah tangan putra meramas-ramas punggung sementara buah dada aku tergesel-gesel dengan dada bidang putra yang sudah aku buka bajunya. aku membiarkan dia leka berbaik punggung aku sementara aku menggosok lengannya yang kental itu dengan jari-jari halus aku. tapi tiba-tiba dia tersentak dan mendengus dengan kuat apabila aku mencium, mengjilat lalu menghisap dada dan puting dadanya. terus dia berhenti meramas punggung aku untuk menikmati dada yang dihisap oleh seorang gadis. aku dah dapat g-spot putra. kepala dia terdongak ke langit lantas tangannya memegang dan menarik rambut aku dengan pelahan. dia menggosok dan mengusap kepala aku. makin lama makin keras zakarnya yang masih dalam seluar. aku membuka tali pinggang lalu meluncutkan seluar jean dan seluar dalam putra. butang mata aku sekejap bila lihat zakarnya sangat besar. mungkin dalam 9 inci panjang yang sudah tegak dah keras. putra memegang kepala aku supaya aku melancap dan menghisap zakarnya. tanpa melawan, aku menghisap zakar putra dengan rakus. aku tak dapat nak masukkan sekali penuh zakarnya yang panjang itu, aku cuba tapi separuh jer yang dapat. kalau cuba, hampir aku nak termuntah sebab tercucuk dengan kerongkong aku. putra pun tak memaksa. separuh zakarnya pun sudah memadai buat dia stim. berkali-kali dia mengisak air liur dan mendengus. melihat punggung aku yang tertonggeng-tonggeng, putra menamparnya beberapa kali sampai aku gigit zakarnya geram. sakit. dia hanya ketawa sambil meramas punggung aku perlahan. aku sambung hisap zakarnya sampai putra memancut air benih jantannya.

kemudian, aku mengambil sebuah kerusi lalu aku menongkat sebelah kaki di mana lutut dan kedua belah tangan aku diatas kerusi sambil menonggeng ke arah putra. dia datang dari arah belakang. putra mengenggam pinggang dan bahu kanan aku lalu dia memasukan zakarnya ke dalam dubur aku. pantas dia mengocak dengan kuat. mula-mula aku jangka memang sakit tapi makin lama makin sedap. mungkin sakit sebab lubang aku masih lagi ketat dan sempit, tapi bila dah ditarik dan ditolak masuk ditambah pula air mani putra yang menjadi bahan pelincir, ia menjadi sangat nikmat. "uhhh uhhh aahhh ahahh.."  suara aku keluar tanpa sengaja. sedap sungguh posisi ini, sesekali belakang aku terkena dada dan perut putra yang kekar membuatkan aku stim dan membiarkan putra mengocak aku sampai puas. suara aku makin kuat, membuatkan putra makin laju menikam aku..  putra memegang leher aku dan tangan kirinya memegang bibir aku. aku menghisap jari putra yang agak besar.. sambil menghayun zakar ke dubur aku, putra meramas buah dada aku yang hebat bergoyang-goyang mengikut hentakan tubuh putra.. "uuhhh uahh aahhh!!" - 'pluppp' bunyi zakar putra di keluar dari dubur aku.. lalu tersembur air maninya ke lantai dan sedikit terkena peha dan perut aku..

putra dah berpeluh.mengalir air badannya jatuh ke lantai. dia tercungap-cungap dengan aksi posisi doggy yang selama lebih  10 minit tadi. dia terduduk dia atas satu lagi kerusi. dada dan perutnya turun naik apabila dia menarik dan menghembus nafas. zakarnya masih keras tapi dan jatuh kebawah. aku berpusing lalu memegang lengan. "putra.. nak lagi.." rayu aku.. dia hanya senyum sambil kepala berehat diatas penyandar kerusi..  aku pun duduk di atas ribanya.. punggung aku yang bulat dan lembut ini bergesel-gesel dengan pahanya yang sedikit keras dan berotot itu. aku pun meramas dan menggosok perut dan dadanya yang masih lagi turun naik itu sebelum menyandar untuk mencium mulut putra. aku bermanja-manja dengannya sebelum putra recharge balik tenaganya. dalam pada masa itu aku main-main dengan badan sasa putra. aku ambil puting buah dada aku lalu aku laga-laga dengan puting dadanya, aku hisap jari hantu putra,  aku korek pusatnya dan aku hisap ketulan otot perutnya. dia hanya senyum tengok aku. 2 minit lepas itu, putra dapat tenaga semula, peluh dia pun dah kering. dia dukung aku lalu baringkan aku di atas meja. aku meliuk lentok tubuh aku yang kategori mengancam ni. putra memegang paha aku supaya aku baring lurus. dia memegang pantat aku dan menggosok pantat. teras jarinya yang sejuk menarik-narik biji kelentit aku yang sudah keluar. putra memasuk jarinya ke dalam pantat membuatkan aku terbangun untuk memeluk badan. nikmat. tapi putra menolak aku supaya aku baring balik. aku menahan gosokan jari putra dengan mengancing gigi aku, tapi terkeluar juga jeritan sedap aku.. "Aahhhhh..!!" putra tersenyum sambil menyisir rambutnya dengan tangannya. kejantanan makin terserlah.

aku mendesak putra supaya terus menjimak aku. beberapa kali aku cakap aku dah tak tahan. tercungap-cungap nafas aku menanti saat puncak hubungan kelamin haram kami ini. tapi, putra saja bagi slow-slow supaya aku makin membuak-buak. selain mengusap pantat aku dengan tangannya, dia menggosok bahagian bibir pantat dengan paha aku dengan jarinnya membuatkan aku menarik nafas panjang menahan rasa geli dan sedapnya. aku dengan terdesak nekad bangun dan menarik zakar putra dengan pantas lalu aku memasukkannya sendiri ke dalam pantat aku. lalu aku menolak punggung aku untuk zakar putra masuk sampai habis. aku menarik nafas dalam-dalam lalu memeluk badan putra dengan erat. ku dapat rasakan zakar putra mengeras lagi dalam rongga lubang pantat aku. putra tergelak tengok aksi aku tadi. aku peluk badannya erat-erat. buah dada dan perut aku tergesel-gesel dengan bahagian abdomen putra yang mula berpeluh balik. putra mencium mulut aku sebelum dia mengokcak aku dengan laju-laju. terjahan pertama secara rasminya oleh putra sendiri mengeluarkan darah selaput dara aku mengalir perlahan-lahan dan jatuh ke atas lantai. habis darah itu, keluar pula air mazi yang cair dari pantat aku. putra mengangkang aku dengan sebelah kaki aku diletakkan ke atas badannya sebelah bahu kirinya sementara kaki aku dilurus ke paha kanan putra. dia memegang pinggang aku lalu menujah zakar ke dalam pantat aku dengan laju. melantun-lantun buah dada menerima hentakan keras putra. "keppuk! keppuk! keppakk! keppak!.." bunyi paha aku dengan putra berlaga menambahkan lagi keintiman kami. sambil menggosok dada dan perut serta meramas-ramas biceps dan triceps lengan putra aku tak dapat bayangkan betapa sedapnya zakarnya. dia memancut air mani ke dalam pantatnya, cukup untuk membenihkan aku.

kemudian aku menarik tangannya supaya dia duduk pula atas meja. tapi putra duduk di atas kerusi. sementara putra duduk menyandar, zakar dia tegak ke atas. aku melancap dan menghisap sebelum memasukkan zakar putra lalu memasukkan ke dalam pantat aku. aku melonjak-lonjak supaya pantat aku keluar masuk ke zakarnya. tak lama aku melonjak, aku letih lalu aku pun duduk di atas ribanya dan menekan zakar putra ke dalam pantat aku dalam-dalam. sementara dia memeluk aku dari belakang, aku menggoyang-goyang badan dan punggung supaya putra dapat rasa dinding pantat aku sempit dan ketat. aku pula dapat menikmati kesensasian posisi itu bila aku dapat rasakan badan putra - dada, perut dan paha putra erat dengan badan aku selain zakarnya yang besar itu masih berada dalam pantat aku. putra memeluk aku dengan erat dengan kedua-dua lengan berototnya melingkari dada dan pinggang aku. pada masa yang putra mencium pipi dan leher aku. terdengar dan teras hembusan nafas jantan putra sangat kuat kena di pangkal tengkuk aku. aku meliuk lentok dalam dakapan putra menikmati geselan badan yang sudah bercampur air peluh, air mani putra dengan air mazi aku. aku juga sempat menggosok dan meramas-ramas paha putra sebelum kami berhenti bertarung. selepas memakai baju semula aku dengan putra keluar dari bilik itu bersama. bibir putra tak lepas dari mengukir senyuman. dalam fikiran aku, langsung aku tak takut dan bersedia berdepan dengan edlin kalau-kalau aku kena serang. maklumlah, dah kena basuh dengan air jantan putra, dah bercampur dan sebati dengan darah dalam tubuh aku. tak semena-mena aku rasa yakin dan berani. putra membawa aku pergi makan sebelum dia bawa aku balik ke rumah.

Abang Zul...

setelah hampir 2 tahun berkelana di sabah, akhirnya abang zul akan balik ke rumah tak lama lagi. abang zul adalah jiran aku sejak aku kecil lagi. dia berkerja sebagai pegawai polis yang kini menjawat jawatan inspektor polis. mendengar berita yang dia akan balik minggu ini sudah cukup menggembirakan aku. malah aku lebih teruja dari isteri abang zul.  terus terang, aku sangat rindu padanya. mana taknya, aku sudah manja dengan abang zul dari aku kecil lagi. masa aku umur 9 tahun abang zul lah yang jaga aku setelah mak dan ayah aku bercerai. di kala aku dahagakan kasih sayang seorang lelaki, abang zul datang dalam hidup aku. dia yang banyak tolong mak hantar aku pergi dan balik ke sekolah. petang pula selalu abang zul datang ke rumah untuk bermain dan menolong aku buat kerja sekolah. dalam diam-diam aku mula suka dan jatuh cinta dengan abang zul. tapi hubungan aku dengan abang zul renggang apabila dia mengambil keputusan untuk berkahwin masa aku di tingkatan tiga. aku rasa sangat geram, marah dan sakit hati melihat kebahagiaan abang zul dan kak fida. lagi-lagi bila aku dengar kak fida asyik bercerita yang abang zul hebat di bilik tidur.

abang zul dipindahkan ke sabah 2 tahun lepas semasa aku mengambil SPM. sebelum pergi dia ada berpesan supaya belajar bersungguh-sungguh di samping berpesan supaya tengok-tengokkan kak fida yang baru melahirkan anak kedua mereka.. aku hanya mengiyakan saja.. sebab aku tak suka sangat dengan kak fida.. dalam hati aku selalu ingin menjerit "Perampas!!" apabila tengok muka kak fida. kak fida pun tahu yang aku amat benci dan tak suka padanya. sebab itulah, setiap kali aku ada bersama abang zul, dia akan peluk abang zul untuk mencemburukan aku.


pada petang selasa itu, sebuah kereta proton persona se putih berhenti betul-betul di hadapan rumah aku.. aku berlari keluar, mak aku pun ikut sama.. kami berdiri di tepi pagar rumah betul-betul di tepi pintu belakang  kereta itu. nampak kelibat lelaki dari cermin gelap.. pintu kereta dibuka dan abang zul yang siap berseragam polis dan berkaca mata hitam keluar dari kereta.. aku pun terus meluru sambil memanggil namanya... abang zul hanya senyum pada aku.. "Zulkiflee.. lamanya tak balik.. sihat ke?" tegur mak aku.. "sihat makngah.." jawabnya... belum sempat aku melepas rindu pada abang zul, tiba-tiba kak fida muncul lalu memeluk suaminya.. aku berundur jauh.. sempat kak fida menjeling pada aku yang terkial-kial di belakang abang zul.. lepas itu, mereka terus masuk ke rumah meninggalkan aku yang sedikit kecewa..

semalaman aku tak dapat tidur selepas aku dengar suara jeritan kecil dan mengerang kak fida dari bilik  tidur mereka. disebabkan tingkap bilik tidur utama rumah abang zul bersebelahan dengan tingkap bilik tidur aku, jelas aku dengar walau perlahan, suara kak fida yang sedang sedap melayari bahtera hubungan kelamin dengan abang zul.. sesekali dengar juga suara dengusan jantan abang zul.  maklumlah hampir 2 tahun tak bersama, dengar pun sudah tahu hubungan mereka kali ini sangat hebat, barangkali masing-masing melepaskan rindu.. makin lama makin dasyat bunyi suara kak fida mengerang. aku dah tak tahan, sambil menggosok dan memasukkan jari ke dalam pantat, aku bayangkan yang aku berada di tempat kak fida sekarang.. aku terpaksa menahan gelora perasaan aku sehingga aku tertidur.



pagi esoknya, sambil enak aku menikmati mee goreng di hadapan rumah.. tiba-tiba abang zul muncul dengan hanya memakai tuala warna putih...  aku meneguk air liur pekat. melihat tubuh abang zul sekarang berbeza dengan badannya dulu.. kalau dulu badannya kurus dan buncit sedikit.. tapi sekarang, tubuhnya kelihatan keras dan kekar di bahagian perut dan dadanya bidang. lengannya juga ada shape.. tambahan ada bonggol besar kelihatan timbul pada kain tualanya. kulitnya berwarna gelap sawo matang yang sememangnya abang zul berasal dari kedah menambahkan kesedapan mata aku menjamu.. sangat mengiurkan.. badannya kelihatan lembap, mungkin dia lepas mandi. dia keluar dan menyidai sehelai baju di ampaian.. dia tak persan aku yang duduk tercongok kat atas kerusi.. aku teguk air liur sambil mata aku tak berkelip melihatnya. nak saja aku tarik tualanya melihat abang zul berbogel..hehehe beruntung kak fida.. petang itu, abang zul dan kak fida datang ke rumah aku.. kami sekeluarga berbual kosong sambil minum petang. sedang asyik bersembang, tiba-tiba mak aku minta abang zul datang ke rumah esok untuk tolong baiki paip sinki yang pecah. kebetulan esok abang zul cuti, jadi dia setuju. kak fida menjeling aku yang senyum.

keesokan harinya lagi, kak fida pergi kerja.. anak-anak abang zul pula telah dihantar ke rumah pengasuh.. tinggalah abang zul seorang.. aku tengok jam dah pukul 8 pagi, mak aku pun dah pergi ke kedai makan.. dia ada suruh pergi ke kedai kalau tak ada kerja.. aku macam biasa lah, ada aje alasan aku taknak tolong.. apa guna mat-mat indon kalau aku pun tolong sekali. awal-awal abang zul lagi datang ke rumah aku. aku lupa yang mak aku minta abang zul baiki paip. dia bagi salam sambil menjenguk ke dalam rumah. masa tu aku bancuh nescafe di dapur. peluang tak boleh dilepaskan. abang zul pakai baju t-shirt hitam dengan seluar jean biru. di tangan ada satu beg berisi perkakasan. semasa dia membetulkan paiplah aku cuba mengayat dia. macam-macam soalan bodoh aku tanya. abang zul hanya layan saja aku sebab dia tahu aku memang macam tu. tiba-tiba mulut aku gatal tersebut pasal kejadian  2 malam lepas. malam yang abang zul dengan kak fida bertarung bersama itu."abang zul dengan kak fida buat apa??.. soalan bodoh aku membuatkan abang zul sedikit terkejut... "kuat sangat ke?" dia tanya aku.. sambil ketawa kecil aku mengiyakan sahaja. "lin jangan bagitau sapa-sapa yer, malu abang nanti.." abang zul pesan kat aku... aku hanya mengangguk sambil ketawa.. selepas itu aku aku mula mengusiknya, memula aku ambil sepana dan playar.. lepas tu aku memegang pinggangnya, dia hanya marah-marah sayang pada aku.. aku hanya gelak manja..

sedang asyik  dia memutar kepala paip, tiba-tiba air paip terpancut terkena baju abang zul.. "Hisshh.." abang zul mengeluh..habis basah lencun bajunya. aku gelak kecil lagi. kemudian aku pujuknya supaya buka baju. mula-mula abang zul tak nak, dia segan tapi perasaan teruja aku ini membuatkan aku berani mendekati abang zul lalu aku menarik bajunya. "abang buka lah baju tuh.." rayu aku sambil menarik baju hingga nampak perutnya.. abang zul sedikit terkejut tapi bila dia pandang aku ini comel dan manja kot, dia membiarkan aku terus membuka baju. entah berapa lama agaknya, aku dengan abang zul memandang antara satu sama lain. Abang zul memegang bahu dan badan aku yang jauh lebih kecil darinya. perlahan-lahan dia merapatkan mukanya ke muka aku. sambil membelai rambut aku dia mencium mulut aku. abang zul tekan mulutnya hingga aku betul-betul dah stim. perlahan-lahan aku memeluk tubuh tegapnya. aku menggosok dada dan pinggangnya. sesekali abang zul memasuk lidahnya ke dalam mulut aku. tiba-tiba abang zul melepaskan aku, aku terkejut.. "kenapa..?" dia hanya menggeleng kepala membuatkan air mata aku mengalir.. dia hanya pandang aku lalu terus beredar dari situ meninggalkan aku yang masih lagi terkilan dan mendambakan dirinya.

dari hari itu, aku benci tengok abang zul. aku langsung tak tegurnya walau pun kami bertembung. hingga lah satu hari, sedang asyik aku menjemur baju di depan rumah tiba-tiba abang zul menyapa aku dari belakang. aku tak tahu yang dia cuti hari, mungkin dia baru balik dari hantar kak fida kerja. dia hanya berseluar pendek dan berselipar jepun dan memakai baju singlet putih yang nipis. aku cuba melarikan diri,pantas dia memegang lengan aku. bila aku cuba melawan, dia peluk aku erat dari belakang. turun naik dada aku menarik nafas hingga lah aku tenang balik. "setiap malam abang teringatkan lin.." dia membisik di telinga aku. aku berahi bila mendengar suara jantannya yang dekat di telinga aku. aku mendongak dan memandang wajah abang zul yang kacak. aku meramas jari dan tangan yang menggosok pinggang dan perut aku. abang zul pegang dan tarik tangan aku masuk ke dalam bilik tidurnya. masa itu aku tak fikir apa pun. bila dia menutup pintu, dia pandang aku yang berdiri di tepi katil biliknya. dengan romantiknya, dia datang ke arah aku lalu berdiri betul-betul di hadapan aku. bila aku mendongak dan memandangnya, abang zul senyum. entah macam mana, aku dapat cium bau badannya yang betul mengiurkan itu. aku menarik-menarik singletnya. aku gosok lengannya yang berotot itu. abang zul pun membuka baju aku. dia tinggi, sebab itulah dengan senang dia membogelkan aku. dia mendukung aku lalu membaringkan aku yang sudah separuh bogel. aku membuka baju singlet abang zul dan dia pula menarik bra dan seluar dalam aku. abang zul mencium pipi sebelum dia menghisap buah dada aku. dia meramas-ramas hingga aku mendengus kecil. abang zul menjalar ke bahagian bawah tubuh aku dari dada hingga sampai ke destinasinya, pantat aku. dia memegang paha aku lalu menjilat bibir pantat aku. aku mula merengus sedap. sambil memulakan penggaliannya, abang zul meludah air liurnya ke pantat aku. terasa suam-suam air liur yang meleleh di pantat aku.  dia meramas buah dada aku sambil menarik biji kelentit aku yang keluar dari celah pantat aku. bila abang zul mengetip biji keletit dengan bibirnya seraya aku mendengus.. "aahhhh..!!" dia melepaskan lalu menutup mulut aku. aku pegang jari tangannya lalu aku hisap dengan sedap sekali. tengok aku leka menjilat jarinya, abang zul sambung menghisap pantat aku. makin lama makin sedap, aku tahan dari menjerit dengan menghisap jari-jari abang zul.

abang zul bangun lalu memeluk aku. dalam pelukannya aku dapat rasakan zakar abang zul dah keras dalam seluarnya. aku pon bangun lalu duduk merangkak dengan punggung aku menghadap ke abang zul."abang, cepatlah...." aku tak sabar. melihat punggung aku yang sedikit tembam dan putih gebu, menyelerakan abang zul. dia bangun dan menarik seluarnya, mencanak zakar abang zul yang sangat panjang dan besar itu keluar. dia menghembus nafas sambil memegang zakarnya. kemudian aku dapat rasakan dia memegang dan meramas buntut aku. abang zul menggesel kepala zakarnya ke pintu dubur aku. perlahan-lahan abang zul menyentap buntut aku yang tembam ini.. "ah, ah, ahhh" aku menjerit...dia menutup mulut aku supaya aku tak bising. abang zul menarik dan menolak zakarnya sampai aku rasa sangat puas.. zakarnya masih keras walau dah 10 minit dia mengorek lubang dubur aku. aku penat lalu merebah badan. abang zul memusing badan aku lalu dia betul-betul berada badan aku. abang zul memegang pinggang dan mengangkat punggung aku lalu dia mengheret badan aku ke atas ribanya di mana dia dekatkan pantat aku dengan zakarnya. abang zul senyum pada aku lalu dia pun memegang zakarnya dan menyumbat ke dalam pantat aku. masa dia tarik aku, lengan dia berketul-ketul naik 'szappp...' zakar abang zul yang panjangnya sejengkal gagah terus masuk ke dalam pantat aku sekali gus mengoyak dara. aku mendengus sedap setiap kali abang zul menarik dan menolak masuk zakarnya. makin lama makin sedap, aku memeluk dan menggosok belakang abang zul. disebakan tangan aku yang halus dan lembut ini kot yang membuatkan abang zul makin laju. dia memantatkan hingga dia klimaks terus air mani abang zul terpancut. dia pun mendengus lalu terus merebah badan yang sasa ke atas badan aku. aku peluk dia erat-erat.

setelah beberapa lama abang zul pun pusing lalu dia membaring badannya ke sebelah aku. aku bangun dan amati badan abang zul yang berbogel itu. dia hanya pandang aku yang masih mentah dan tak tahu nak buat apa. lama aku merenung zakarnya yang besar dan keras itu, aku teguk air liur. "kenapa lin?.." abang zul tanya hairan.. aku hanya senyum manja lalu  memanjat dan duduk atas badannya. "abang.." aku panggil namanya dengan manja untuk menaikkan syahwat lalu aku menggesel pantat aku ke atas perutnya.aku menongkat dengan memegang ke atas dada sambil memandang muka abang zul yang kacak itu. melihat buah dada aku yang bergoyang-goyang, membuatkan abang zul geram. dia cuba bangun tapi aku menolak supaya baring lagi sebab aku tak puas lagi. aku menggesel pantat aku atas perut abang zul sampai air mazi aku keluar. meleleh cair dan berbau wangi membuatkan abang zul makin geram dengan aku. dengan pergerakan menggesel, aku ke belakang sikit untuk aku bersetubuh dengan abang zul. zakarnya yang panjang dan mengeras seolah-olah terbaring. aku angkat buntut aku dan tindih zakar abang zul tadi. abang zul mendengus membuatkan aku teruja. aku menenyeh lagi hingga zakar abang zul masuk ke dalam pantat aku. dengan posisi ini aku sangat selesa, lalu aku melonjak-lonjak dengan mendayung pantat dengan puas. abang zul membiarkan aku memuaskan nafsu. sesekali dia menolong aku menaikan syahwat aku dengan mengeluarkan suara yang dia seronok selain meramas-ramas buah dada aku yang bergoyang-goyang di atas mukanya. aku menekan dan menarik zakar abang zul hingga abang zul tak tahan lalu dia memancut air maninya habis atas perutnya. air mani abang zul membuatkan zakarnya licin dan menyenangkan aku menyontot pantat aku yang sempit ini. abang zul masih lagi bertenaga untuk memulakan dayungan ketiga. dia memegang bahu aku lalu dia memterbalikkan tubuh, kini aku di posisi bawah pula. melihat aku berjaya memancutkan dia tadi, tercabar ego lelakinya. dia pun memantatkan aku, menikam pantat hingga habis dengan laju sehingga aku terasa sakit. aku mengadu sakit tapi tidak diendahkan kerana aku dah mencabar kelelakian. makin lama makin laju hingga aku rasa macam nak patah pinggang dihentak dengan lelaki ini. demi kepuasan abang zul aku tahan hinggalah kami klimak bersama.

badan abang zul dah berpeluh. mengalir peluhnya dari celah-celah lurah dada dan perut. dia duduk sementara aku menggosok sebelum menjilat dada dan perutnya. rasa masin peluh membuatkan aku lebih manja sementara abang zul rasa macho. kulitnya yang gelap kelihatan berminyak-minyak apabila berpeluh. aku jilat dada dan tepi bahunya membuatkan abang zul geram dengan kemanjaan dan kerelaan aku untuk bersetubuh dengan. dia membisikkan yang aku lebih bagus dari isterinya. abang zul pun memeluk aku lalu dia meletak aku di atas ribanya. sambil bersandar pada dadanya yang bidang itu, dia mencium pipi dan belakang telinga aku sementara aku menggosok zakarnya yang bergesel-gesel dengan punggung dah paha aku. dia membelai aku seperti mana aku ingin. aku renung matanya, abang zul pun cium mulut aku lalu dia membaringkan aku sekali lagi dan memantat aku hingga aku betul-betul puas.selepas klimaks, aku pun rasa penat danaku tertidur dalam pelukan abang zul.